Sabtu, 05 Mei 2018 20:00 WITA

62 Tahun Lalu Pria Ini Diperkosa Biarawati, Ada Putri yang Lahir

Editor: Aswad Syam
62 Tahun Lalu Pria Ini Diperkosa Biarawati, Ada Putri yang Lahir
Edward Hayes baru mengaku diperkosa biarawati setelah 62 tahun.

RAKYATKU.COM, INGGRIS - Seorang pria berulang kali diperkosa oleh seorang biarawati di sebuah rumah Katolik. Dan seorang perempuan mengaku adalah anak dari pria itu yang lahir dari rahim sang biarawati.

Edward Hayes (76), mengaku disiksa selama tiga tahun dari usia 12 tahun di bekas Rumah John Reynolds di Lytham St Annes, Lancashire, pada 1950-an.

Biarawati yang terobsesi, akhirnya jatuh hamil dan Edward percaya bahwa dia telah dikirim kembali ke Irlandia dengan aib.

Sekarang kakek yang tinggal di Carlisle, Edward tidak pernah tahu apa yang terjadi pada anaknya sampai sekarang.

Setelah dengan berani berbagi ceritanya di media bulan lalu, sanak keluarga mengenali nama pelakunya Suster Mary Conleth, yang nama aslinya dia katakan adalah Bessie Veronica Lawler.

Bahkan, ia dikirim ke Guildford, London, untuk melahirkan putrinya, seorang anak perempuan, dan kembali ke Lytham, mungkin dengan harapan melacak Edward lagi.

Ketika dia tidak dapat menemukannya, Sister Conleth kembali ke Irlandia dan melanjutkan menikah dan memiliki empat anak lagi sebelum dia meninggal pada tahun 2002.

Anak-anak itu sudah mulai meneliti pohon keluarga ibu mereka, dan menemukan anak perempuan pertamanya.

Tapi tidak ada yang tahu siapa ayahnya sampai membaca cerita Edward di media.

Keluarga sedang berjuang untuk mengatasi isu ibu mereka adalah seorang pemerkosa, dan jadi anak perempuan Edward.

Mereka bertemu di London untuk pertama kalinya pada hari Minggu.

The Express melaporkan, kata-kata pertama Edward adalah: "Ya ampun [nama disunting] putri saya? Akhirnya."

Putrinya berkata: "Ayah, Ayah, Ayah."

Pasangan itu kemudian menangis dan saling memeluk, terisak selama beberapa menit dan tidak dapat berbicara.

Melihat ayahnya untuk pertama kalinya, putri Edward percaya dia memiliki mata biru, hidung dan rahang yang sama.

Edward telah meminta bantuan kepada Vatikan untuk melacak putrinya, mengatakan bahwa dia akan dapat mati bahagia, jika dia tahu dia telah menjalani kehidupan yang baik.

Loading...

Dia mengatakan kepada Express: "Saya pikir situasinya terlalu tidak biasa. Saya tidak berpikir seorang anak, yang lahir setelah perkosaan, akan pernah tahu asal mula mereka yang sebenarnya sehingga tidak akan pernah melapor," ujarnya.

"Yang terbaik yang bisa saya harapkan adalah, tetap meminta bantuan dari Gereja Katolik dan saya tidak terlalu berharap banyak untuk itu. Aku tidak dalam sejuta tahun berpikir mereka akan ingin bertemu denganku," ungkap Edward.

Rumah tempat Edward disiksa dijalankan oleh Misionaris Fransiskan St Joseph, seorang biarawati Katolik yang telah meminta maaf atas perawatannya.

Edward mengatakan, dia yakin kasusnya bisa menjadi “puncak gunung es” dalam mengungkap betapa rentannya anak laki-laki menjadi sasaran para biarawati.

Dia mengatakan, dia telah pergi "melalui neraka" untuk sebagian besar hidupnya mencoba menyembunyikan apa yang terjadi di masa lalunya.

Suster Conleth tiba di rumah Lancashire pada tahun 1953, untuk bekerja di ruang cuci sebelum dia mencari Edward keluar.

Edward berkata: "Saya baru saja mulai bekerja di sana ketika itu terjadi, saya masih 12 tahun. Dia menarik celana saya ke bawah, mendorong saya ke lantai dan berbaring di atas saya."

"Aku benci melakukannya, tapi dia bilang dia akan memberitahuku kalau tidak, bahwa aku anak nakal dan aku akan dihukum," ujar Edward.

Edward mengatakan, dia tidak akan membiarkan Suster Conleth menciumnya dan dia mengira bayi dibuat oleh laki-laki yang mencium wanita.

Pada tahun 2012, Edward diberikan bantuan hukum untuk meluncurkan proses hukum terhadap Gereja Katolik, tetapi menjadi kecewa dengan firma hukum yang menginstruksikan atas namanya.

Empat tahun kemudian, terobosan dibuat ketika Edward ditawari kompensasi £20.000, meskipun ia mengklaim sebagian besar uang tunai habis untuk biaya hukum.

Berbicara di depan umum tentang pelecehan, Edward berkata: "Saya mungkin tidak bisa menang, tapi saya bisa membalasnya."

Seorang juru bicara untuk suster-suster Misionaris, Fransiskan St Joseph mengatakan: "Saya sangat sedih bahwa pelecehan terjadi pada Tuan Hayes sementara dia ditempatkan di bawah pengawasan kami. Para Misionaris Fransiskan St Joseph telah menawarkan permintaan maaf kami yang tulus dan tanpa pamrih, untuk penyalahgunaan yang dideritanya selama berada di Rumah John Reynolds, dan semua rasa sakit dan trauma berikutnya yang mengikuti pelecehan yang sebenarnya."

"Tidak ada tempat untuk penyalahgunaan di Gereja, dan bersama dengan setiap agen lain yang merawat anak-anak dan orang dewasa yang rentan, kami sekarang memiliki kebijakan pengamanan ketat, yang bertujuan untuk mencegah kemungkinan terulangnya apa yang terjadi pada Tuan Hayes."

Loading...
Loading...