Kamis, 19 April 2018 04:30 WITA

Rahasia Salat Tahajud yang Jarang Disadari Orang

Editor: Abu Asyraf
Rahasia Salat Tahajud yang Jarang Disadari Orang
ILUSTRASI

RAKYATKU.COM - Salat tahajud atau salat lail termasuk ibadah yang utama setelah salat wajib. Banyak ayat Alquran dan hadits yang menjelang tentang keutamaan dan faedah ibadah yang paling afdhal dilakukan di sepertiga malam terakhir itu.

Salah satunya sebagaimana disebutkan dalam Alquran Surah Al Insan: 25-26, "Dan sebutlah nama Rabb-mu pada (waktu) pagi dan petang. Dan pada sebagian dari malam, maka sujudlah kepada-Nya dan bertasbihlah kepada-Nya pada bagian yang panjang di malam hari.” 

Sejumlah hadits Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam menjelaskan keutamaannya. Salah satunya adalah waktu paling makbulnya doa yang dipanjatkan seorang hamba. Hal itu sebagaimana disebutkan dalam hadits dari Jabir bin ‘Abdillah Radhiyallahu anhu.

Ia berkata, aku mendengar Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, "Sesungguhnya di malam hari terdapat waktu tertentu, yang bila seorang muslim memohon kepada Allah dari kebaikan dunia dan akhirat pada waktu itu, maka Allah pasti akan memberikan kepadanya, dan hal tersebut ada di setiap malam." (HR Muslim No.757)

An-Nawawi rahimahullah mengatakan, hadits ini menetapkan adanya waktu dikabulkannya doa pada setiap malam. Ini menjadi motivasi kepada setiap umat muslim untuk selalu berdoa di sepanjang waktu malam agar mendapatkan waktu yang mustajab tersebut.

Dalam hadits lain, Abu Hurairah Radhiyallahu anhu menuturkan bahwa Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallam bersabda, "Semoga Allah merahmati seorang suami yang bangun di waktu malam lalu salat dan ia pun membangunkan istrinya lalu sang istri juga salat. Bila istri tidak mau bangun, ia percikkan air ke wajahnya. Semoga Allah merahmati seorang istri yang bangun di waktu malam lalu ia salat dan ia pun membangunkan suaminya. Bila si suami enggan untuk bangun ia pun memercikkan air ke wajahnya.” (HR Abu Dawud)

Hadits senada datang dari Abu Sa’id al-Khudri Radhiyallahu anhu yang mengatakan, Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallam bersabda, "Barangsiapa yang bangun di waktu malam dan ia pun membangunkan isterinya lalu mereka shalat bersama dua raka’at, maka keduanya akan dicatat termasuk kaum laki-laki dan wanita yang banyak berdzikir kepada Allah.” (HR Abu Dawud)

Al-Munawi menjelaskan, hadits ini seperti dikemukakan oleh ath-Thibi menunjukkan bahwa orang yang mendapatkan kebaikan seyogyanya menginginkan untuk orang lain apa yang ia inginkan untuk dirinya berupa kebaikan. Lalu ia pun memberikan kepada yang terdekat terlebih dahulu, yakni istri atau suaminya.

Selanjutnya, dari Abdullah bin Salam Radhiyallahu anhu, ia berkata, “Yang pertama kali aku dengar dari Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam adalah sabda beliau, 'Wahai manusia, tebarkan salam, berilah makan, sambunglah tali silaturahmi dan shalatlah di malam hari saat manusia tertidur, niscaya kalian akan masuk ke dalam Surga dengan selamat'." (HR. At-Tirmidzi)

Abdullah bin Qais mengatakan, bahwa Aisyah Radhiyallahun anhuma berkata, “Janganlah kalian meninggalkan salat malam karena Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallam tidak pernah meninggalkannya. Jika beliau sakit atau malas, beliau salat dalam keadaan duduk." 

Sementara Ibnu Mas’ud Radhiyallahu anhu ia menuturkan bahwa Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallam bersabda, "Ketahuilah, sesungguhnya Allah tertawa terhadap dua orang laki-laki: Seseorang yang bangun pada malam yang dingin dari ranjang dan selimutnya, lalu ia berwudhu dan melakukan salat. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman kepada para Malaikat-Nya, ‘Apa yang mendorong hamba-Ku melakukan ini?’ Mereka menjawab, ‘Wahai Rabb kami, ia melakukan ini karena mengharap apa yang ada di sisi-Mu dan takut dari apa yang ada di sisi-Mu pula.’ Allah berfirman, ‘Sesungguhnya Aku telah memberikan kepadanya apa yang ia harapkan dan memberikan rasa aman dari apa yang ia takutkan.'" (HR Ahmad, Ibnu Hibban)

Dalil-dalil lebih lengkap tentang keutamaan salat tahajud bisa dibaca DI SINI.