Sabtu, 10 Maret 2018 16:27 WITA

Bareng Zulkifli Hasan dan Abraham Samad, SYL Bicara Soal Generasi Milenial

Penulis: Azwar Basir
Editor: Mulyadi Abdillah
Bareng Zulkifli Hasan dan Abraham Samad, SYL Bicara Soal Generasi Milenial
Foto: Azwar

RAKYATKU.COM, MAKASSAR - Generasi milenial atau yang lahir diantara tahun 1980 hingga 2000, harus memiliki semangat petarung. Khususnya dalam menentukan masa depan bangsa, serta mengawal sistem demokrasi agar berjalan dengan baik. 

Hal tersebut menjadi topik pembahasan dalam Roadshow Seminar Motivasi Spirit of Indonesia, yang digelar di Baruga AP Pettarani Universitas Hasanuddin, Sabtu (10/3). Tampil sebagai pembicara, Gubernur Sulsel Syahrul Yasin Limpo (SYL), Ketua MPR RI Zulkifli Hasan, dan Ketua KPK 2011-2015 Abraham Samad.

Gubernur SYL mengatakan, Indonesia adalah negara kaya, termasuk di dalamnya Provinsi Sulsel. Untuk itu, kekayaan dalam berbagai aspek harus dijaga dengan baik oleh generasi muda. Dibutuhkan generasi dari Sulsel dengan semangat petarung, penuh spirit dan integritas. 

"Termasuk apa yang sudah dilakukan oleh Abraham Samad. Anak Bugis-Makassar selalu tau menjaga amanah," kata SYL. 

Menurutnya, generasi Indonesia harus mampu mengelola kekayaan alam dan budaya yang ada, termasuk peningkatan sumber daya manusia. Apalagi, Sulsel diwariskan dengan kebudayaan yang kaya seperti kitab I La Galigo dan Kapal Pinisi. 

"Generasi muda harus mampu menjawab tantangan yang ada. Frame akademik tidak boleh ketinggalan. Selamat, besok Indonesia membutuhkan anda," ucap SYL. 

loading...

Sementara itu, Tubagus Dedi Suwendi Gumelar yang lebih akrab Miing Bagito, menyebut Sulsel memiliki segudang tokoh hebat. SYL misalnya, sebagai gubernur terbaik Indonesia, yang lahir dari karakter dan watak yang baik, yang telah dibentuk dari awal. Ia juga menyebutkan Abraham Samad sebagai orang yang hebat. Sementara, Syarkawi Rauf sesuai peranannya mengontrol persaingan usaha. 

Miing, lebih membahas terkait hubungan budaya untuk meningkatkan kualitas pemuda. Termasuk didalamnya di dunia maya, bagaimana cara bersikap dan etika.

"Untuk tidak menyebarkan berita atau info hoax," sebut pelawak yang menjadi anggota Group Bagito.

Baginya, musuh utama bagi generasi muda adalah perilaku korup. Bukan hanya dalam bentuk materi berupa mencuri uang negara. Tetapi, termasuk mengambil hak orang. 

"Bukan hanya mengambil uang rakyat, karena tidak semua orang punya akses. Tetapi hak orang lain, misalnya saat berlalu lintas," tutupnya.

Loading...
Loading...