Kamis, 07 Desember 2017 12:37 WITA

Trump Akui Yerusalem Jadi Ibu Kota Israel, Presiden Jokowi: Ini Bisa Mengguncang

Editor: Mulyadi Abdillah
Trump Akui Yerusalem Jadi Ibu Kota Israel, Presiden Jokowi: Ini Bisa Mengguncang
Presiden Jokowi (Foto: Setkab)

RAKYATKU.COM - Presiden Jokowi memerintahkan Menteri Luar Negeri Retno LP Marsudi untuk memanggil Dubes Amerika Serikat (AS) pasca Presiden AS Donald Trump yang mengakui Kota Yerusalem sebagai Ibu Kota Israel. 

"Saya telah memerintahkan Menlu untuk memanggil Dubes AS untuk langsung menyampaikan sikap pemerintah Indonesia," kata Presiden Jokowi dalam jumpa pers di Istana Bogor, Kamis (7/12/2017).

Jokowi menegaskan Indonesia mengecam pengakuan sepihak AS terhadap Yerusalem sebagai Ibu Kota Israel. Indonesia meminta AS mempertimbangkan lagi keputusan tersebut.

"Pengakuan sepihak tersebut telah melanggar berbagai resolusi Dewan Keamanan dan Majelis Umum PBB yang AS menjadi anggota tetapnya. Ini bisa mengguncang stabilitas keamanan dunia," ujar Jokowi.

Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa (DK PBB) akan menggelar sidang darurat khusus membahas keputusan Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump yang secara resmi mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel.

Seperti dilansir AFP, Kamis (7/12/2017), sidang darurat ini akan digelar pada Jumat (8/12) pagi, sekitar pukul 10.00 waktu setempat. Markas PBB berada di New York, AS.

Sidang darurat ini diajukan oleh delapan negara anggota Dewan Keamanan PBB, seperti Inggris, Bolivia, Mesir, Prancis, Italia, Senegal, Swedia dan Uruguay. Negara-negara ini juga meminta Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres membuka sidang darurat itu dengan pernyataan publik.