Selasa, 31 Oktober 2017 05:01 WITA

Akbar Faisal Dipertemukan dengan Pelaku Pencemaran Nama Baiknya

Editor: Adil Patawai Anar
Akbar Faisal Dipertemukan dengan Pelaku Pencemaran Nama Baiknya

RAKYATKU.COM - Penyidik Direktorat Tindak Pidana Siber Bareskrim Polri memeriksa politisi Partai Nasdem Akbar Faizal terkait laporan dirinya terhadap pemilik dan admin portal berita Suara News, Fajar Agustanto. Penyidik juga mengkonfrontasi Akbar dengan pelaku.

"Saya tanya pada pelakunya, apa motifnya. Saya sudah minta polisi tanya motifnya. Penyidik masih kembangkan," ujar Akbar saat konferensi pers di kantor Bareskrim Polri, Jakarta, seperti dilansir kompas.com, Senin (30/10/2017).

Dalam konferensi pers tersebut, penyidik juga menghadirkan Fajar. Ia mengenakan kemeja batik biru dan topi hitam.

Selama Akbar berbicara, Fajar berada di sampingnya. Fajar terlihat lebih sering menatap ke langit-langit ketimbang menunduk.

Usai Akbar berbicara, giliran Fajar yang diwakili pengacaranya untuk menjawab pertanyaan wartawan.

Pengacara Fajar mengatakan, kliennya tak memiliki kepentingan apa pun dalam menulis berita mengenai Akbar. Berita-berita tersebut diambil dari portal media lain, yaitu Public News.

Berita pertama soal isu negatif terhadap Akbar. Sementara berita kedua terkait klarifikasi Akbar mengenai pemberitaan tersebut.

"Ini positif. Maka di-post kembali oleh klien saya," kata pengacara Fajar.

Mendengar penjelasan itu, Akbar menyanggahnya. Ia bersikeras tak pernah memberi klarifikasi soal pemberitaan negatif yang ditulis Fajar.

Menurut Akbar, tidak dibenarkan menyadur berita yang beredar luas di media sosial tanpa diklarifikasi terlebih dahulu pada orang yang terkait.

Loading...

"Jangan ditambah-tambah. Yang menyatakan saya sudah mengklarifikasi, Anda menggunakan klarifikasi dari media lain untuk media apa, darimana ceritanya? Belajar darimana?" kata Akbar.

Akbar merasa tak pernah dihubungi Fajar ataupun orang yang mengatasnamakan Suara News. Ia mengatakan, pernyataan Fajar maupun pengacaranya tak bisa menjadi pembenaran.

Sebagai mantan wartawan, Akbar menegaskan bahwa dirinya memahami betul apa yang harus dilakukan sesuai undang-undang.

Pengacara Fajar mengakui kesalahan kliennya tersebut.

"Kalau ada berita yang menyangkut Pak Akbar Faizal, seharusnya melakukan check and balance. Nah, klien kami tidak melakukan itu," kata pengacara Fajar.

Akbar melaporkan tiga portal berita online yang menyebarkan berita tidak benar terhadap dirinya. Ketiga portal tersebut adalah Suara News, Rakyat Bersaudara, dan Publik News. Ia juga melaporkan akun Twitter dengan nama @Plato_id.

"Ini Twitter pemain lama. Konon katanya kemungkinan bapak polisi sudah identifikasi," kata Akbar, yang juga anggota Komisi III DPR.

Fajar dilaporkan atas pemberitaan yang diunggah pada 4 September 2017. Berita-berita tersebut menyebutkan bahwa Akbar Faizal memiliki uang simpanan di Singapura kurang lebih sebesar 25 juta dollar AS hasil dari Korupsi APBN, memiliki simpanan di Bandung yang memiliki vila mewah di Dago Pakar, menikmati duit haram e-KTP, dan memiliki rumah mewah di Makassar yang penuh emas.

Fajar diduga melanggar Pasal 45 ayat (3) jo Pasal 27 ayat (3) Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik dan atau Pasal 310/ 311 KUHP.

Loading...
Loading...