Selasa, 30 Juni 2020 16:02 WITA

Anda Bisa Melacak Orang yang Terinfeksi Covid-19 dari Ponsel, Begini Cara Kerjanya

Editor: Abu Asyraf
Anda Bisa Melacak Orang yang Terinfeksi Covid-19 dari Ponsel, Begini Cara Kerjanya
ILUSTRASI

RAKYATKU.COM - Sudahkah Anda menerima pesan siaran di media sosial yang memperingatkan Anda tentang pelacak virus corona yang telah "dimasukkan" ke telepon Anda selama beberapa hari terakhir? Yah, bukan itu yang sebenarnya terjadi dan ini yang perlu Anda ketahui.

Google telah memperkenalkan teknologi pelacakan kontak virus corona untuk membantu mengidentifikasi apakah pengguna telah terpapar pada seseorang dengan penyakit tersebut.

Bagi mereka yang khawatir tentang privasi mereka, Google dan Apple telah menyatakan bahwa fitur ini hanya dihidupkan ketika pengguna memilih. Teknologi ini bekerja bersama dengan otoritas kesehatan aplikasi yang berpartisipasi dari negara tertentu.

Namun, Anda sudah dapat menemukannya di ponsel Android atau Apple Anda, dimatikan secara default.

Untuk pengguna Apple, dapat ditemukan di bawah "pengaturan", "privasi", lalu "kesehatan". Sedangkan di perangkat Android, dapat ditemukan di bawah "pengaturan" lalu "Google".

Bekerja dalam kolaborasi dengan otoritas kesehatan
Untuk menggunakan sistem, pengguna perlu mengunduh aplikasi otoritas kesehatan masyarakat, di negara tempat mereka tersedia.

Maka itu akan memungkinkan Anda untuk berbagi dengan aplikasi yang Anda miliki COVID-19 untuk membantu mengingatkan orang-orang yang telah Anda hubungi.

Jika Anda telah terpapar pada seseorang yang telah berbagi bahwa mereka memiliki Covid-19, aplikasi akan memberi tahu Anda dan memberi Anda petunjuk lebih lanjut.

Bagaimana cara kerjanya?

Setelah fitur diakses, ponsel Android menyatakan: "Ketika Anda mengaktifkan pemberitahuan paparan dalam aplikasi dari otoritas kesehatan masyarakat pemerintah wilayah Anda, ponsel Anda akan berbagi 'ID acak' dengan ponsel terdekat lainnya yang juga telah mengaktifkan sistem pemberitahuan paparan."

Saat Anda menjalani hari, ponsel dan perangkat di sekitar Anda bertukar ID acak. Ketika ponsel Anda mendeteksi ID acak dari perangkat lain, itu merekam dan menyimpan ID.

loading...

Jika seseorang melaporkan memiliki Covid-19 dan ID mereka disimpan di ponsel Anda, aplikasi akan memberi tahu Anda tentang langkah selanjutnya yang harus diambil.

Jika aplikasi mengetahui bahwa Anda telah melakukan kontak dengan seseorang yang melaporkan dirinya menderita penyakit, sistem berbagi informasi spesifik dengan aplikasi tersebut.

Misalnya, hari terjadinya kontak, berapa lama kontak berlangsung dan kekuatan sinyal Bluetooth dari kontak itu.

Namun, aplikasi otoritas kesehatan masyarakat tidak diizinkan untuk menggunakan lokasi ponsel Anda.

Sistem pemberitahuan paparan itu sendiri tidak menggunakan lokasi Anda atau membagikan identitas pengguna lain dengan aplikasi, Google atau Apple.

Namun, untuk menggunakan fitur ini, aplikasi meminta pengguna untuk mengaktifkan Bluetooth ponsel serta pengaturan lokasi ponsel, yang menyatakan bahwa sistem menggunakan ini untuk memindai sinyal Bluetooth.

Masalah privasi

Menurut situs web Apple, teknologi ini "dirancang untuk melindungi privasi Anda".

“Kami memahami bahwa keberhasilan pendekatan ini tergantung pada orang yang merasa yakin bahwa informasi pribadi mereka dilindungi. Sistem Pemberitahuan Paparan dibangun dengan privasi dan keamanan Anda menjadi pusat desain. Identitas Anda tidak dibagikan dengan pengguna lain, Google, atau Apple," bunyi pernyataan itu.
 

Loading...
Loading...