Sabtu, 06 Juni 2020 11:59 WITA

Seorang Pria Ditangkap atas Kematian Gajah Hamil yang Makan Nanas Berisi Petasan

Editor: Suriawati
Seorang Pria Ditangkap atas Kematian Gajah Hamil yang Makan Nanas Berisi Petasan
Facebook via Daily Mail

RAKYATKU.COM, INDIA - Seorang pria telah ditangkap atas kematian gajah hamil, yang meninggal usai makan makanan yang dicampur dengan petasan.

Gajah itu berkeliaran di sebuah desa dekat Taman Nasional Silent Valley, Palakkad, minggu lalu.

Di sana, dia tanpa memakan sesuatu, diduga buah nanas, yang sengaja diisi dengan bahan peledak. Ini adalah teknik yang digunakan oleh penduduk setempat untuk menjauhkan hewan liar dari tanaman mereka.

Namun, alat itu meledak di mulut sang gajah. Hewan raksasa itu merasakan sakit luar biasa selama berhari-hari sebelum mati dalam posisi berdiri di sungai pada 27 Mei. 

Atas kematiannya, polisi mengindentifikasi tiga tersangka. Dan pada hari Jumat (05/06/2020) seorang pria berusia 40-an ditangkap.

Kepala polisi distrik Palakkad, G Siva Vikram mengatakan kepada New Delhi Television, "Orang yang ditangkap adalah seorang penyadap karet. Pencarian sedang dilakukan untuk yang lainnya."

Seorang Pria Ditangkap atas Kematian Gajah Hamil yang Makan Nanas Berisi PetasanFoto-foto gajah itu, yang berdiri di Sungai Velliyar, dengan mulut dan belalai yang terluka, telah memicu kemarahan internasional. 

loading...

Hasil postmortem menunjukkan bahwa dia berusia sekitar 15 tahun, tetapi hari-hari kelaparan kemungkinan membuatnya tampak jauh lebih kecil.

Itu juga mengungkapkan bahwa makhluk itu memakan makanan yang dipasangi petasan menyebabkan "cedera traumatis yang parah".

Dia tidak bisa makan atau minum selama berhari-hari dan mengembara - meskipun sangat lemah - ke sungai, kemungkinan untuk menghentikan lalat dan serangga memasuki lukanya.

Penyebab resmi kematiannya adalah gagal napas setelah menghirup air. 

Namun, meskipun pejabat setempat awalnya mengatakan gajah memakan nanas, post mortem tidak dapat mengkonfirmasi hal ini.

Petugas Hutan dari Mannarkkad, Aashique Ali U mengatakan kepada  stasiun TV bahwa "kami saat ini tidak tahu apa yang dicampur dengan petasan."

Tags
Loading...
Loading...