Sabtu, 30 Mei 2020 06:31 WITA

Pandangan Beku Keluarga Pasien pada Tandu yang Diusung Staf RS Berseragam Putih

Editor: Abu Asyraf
Pandangan Beku Keluarga Pasien pada Tandu yang Diusung Staf RS Berseragam Putih
Suasana di dalam kamar salah satu rumah sakit di India. (FOTO: REUTERS)

RAKYATKU.COM - Menjelang tengah hari, Kamis (28/5/2020). Ketika pintu besi kamar mayat di sebuah rumah sakit di selatan New Delhi terbuka, staf mengenakan baju putih menggelar tandu. 

Kerabat yang berkabung hanya bisa memandang beku ketika kantong berisi mayat dimasukkan ke dalam ambulans dan dibawa ke pemakaman.

Itu adalah satu dari lebih 4.500 orang yang meninggal di India akibat virus corona. Tercatat lebih dari 150.000 di seluruh India terinfeksi virus yang berawal dari Wuhan, China.

Ketika tingkat infeksi dari virus telah mulai menurun di banyak negara, di India masih meningkat tajam. Para ahli epidemiologi memperingatkan bahwa belum sampai pada puncaknya.

Kekhawatiran meningkat tentang bagaimana negara berpenduduk 1,3 miliar itu akan menangani lonjakan dengan sekitar 6.000 infeksi baru terdeteksi setiap hari pekan ini.

Pada hari Kamis, Reuters diberi akses eksklusif di dalam Max Smart Super Speciality Hospital. Saat ini merupakan pusat perawatan Covid-19 swasta terbesar di New Delhi. Ada sekitar 200 pasien virus corona yang dirawat di sana.

"Kami mendapatkan semakin banyak orang setiap hari baik dalam jumlah maupun dalam keparahan penyakit," kata Arun Dewan, direktur bagian perawatan kritis rumah sakit. 

"Kami tidak melihat akhir apa pun," lanjut dia.

Di sekelilingnya, ketenangan menakutkan di dalam rumah sakit hanya dipecahkan oleh suara mesin berbunyi dan pasien batuk. Sebagian besar hanya dipisahkan oleh tirai putih. Staf yang mengenakan alat pelindung berat bergerak dengan lembut, berbicara dengan murmur.

loading...

Sampai beberapa bulan yang lalu, tangisan bayi sering mengisi bagian rumah sakit ini, yang dimaksudkan untuk perawatan neonatal.

Tetapi dengan jumlah kasus yang melonjak, Max menunjuk seluruh gedung untuk pasien Covid-19.

Sekarang, poster-poster Winnie the Pooh dan tokoh-tokoh kartun lainnya dimaksudkan untuk menenangkan anak-anak, menyorot pasien yang berjuang untuk mengalahkan virus mematikan.

Ini adalah pertama kalinya dalam 35 tahun kariernya memerangi pandemi skala besar seperti ini.

“Tenaga kerja akan menjadi tantangan terbesar. Kami telah mencapai batasnya,” katanya, menambahkan bahkan ketika jumlah korban naik, daftar tunggu pasien bertambah cepat.

Tetapi ada kemenangan kecil yang membuat staf tetap bersemangat. Bagi Steena, seorang perawat yang bekerja di ICU yang hanya memberikan nama depannya, satu momen seperti itu adalah ketika seorang wanita berusia 70 tahun yang dibawa dalam kondisi mengerikan pulih dalam beberapa pekan terakhir.

"Setelah tujuh atau delapan hari, ia dibawa keluar dari ventilator dan dinyatakan negatif," katanya, terdengar penuh harapan, sebelum segera berbalik untuk merawat pasien lain. (Sumber: Reuters)
 

Loading...
Loading...