Rabu, 01 April 2020 09:00 WITA

700 Dalam Sehari, Satu Orang Amerika Meninggal Setiap 2 Menit akibat Covid-19

Editor: Abu Asyraf
700 Dalam Sehari, Satu Orang Amerika Meninggal Setiap 2 Menit akibat Covid-19

RAKYATKU.COM - Tujuh ratus orang meninggal dunia dalam sehari akibat Covid-19 di Amerika Serikat. Artinya, satu orang setiap dua menit.

Itu terjadi pada Selasa (31/3/2020). Hampir setengah dari kematian itu terjadi di negara bagian New York.

Wali Kota Kota New York, Bill de Blasio memohon bantuan dari pemerintahan Trump. Dia mengatakan, kondisi terburuk mungkin masih beberapa pekan lagi.

"Ini adalah titik di mana kita harus bersiap untuk pekan depan ketika terjadi peningkatan besar dalam jumlah kasus. Yang saya tanyakan dengan sangat jelas, pekan lalu, adalah untuk personel medis militer yang akan ditempatkan di sini," kata de Blasio di Pusat Tenis Nasional Billie Jean King di Queens, tempat sebuah rumah sakit lapangan sedang dibangun.

Politikus Demokrat itu mengatakan, dia telah meminta Gedung Putih untuk tambahan 1.000 perawat, 300 terapis pernapasan, dan 150 dokter pada 5 April. Namun, belum menerima jawaban dari administrasi Trump.

Semua mengatakan, lebih dari 3.700 orang telah meninggal karena Covid-19 di Amerika Serikat selama wabah. Lebih dari jumlah yang meninggal dalam serangan 11 September 2001. Total kasus AS yang dikonfirmasi naik menjadi 184.000.

Para ahli medis Gedung Putih mengatakan, antara 100.000 hingga 200.000 orang pada akhirnya bisa meninggal karena penyakit pernapasan di Amerika Serikat tahun ini. Meskipun ada perintah di sebagian besar kota besar yang membatasi orang Amerika ke luar rumah, kecuali untuk acara penting.

Lebih dari 30 negara telah memerintahkan orang untuk tinggal di rumah untuk menahan virus. Sebuah langkah yang mencekik ekonomi dan menyebabkan jutaan orang tanpa gaji, setidaknya untuk sementara waktu.

Kepala Korps Insinyur Angkatan Darat AS, Letnan Jenderal Todd Semonite mengatakan, sedang mencari hotel, asrama, pusat konvensi dan ruang terbuka besar untuk membangun sebanyak 341 rumah sakit sementara.

Korps telah bergabung dengan para pejabat negara bagian New York untuk mengubah Pusat Konvensi Jacob Javits Kota New York menjadi rumah sakit 1.000 tempat tidur dalam waktu sepekan.

loading...

Dokter kelelahan

Di Los Angeles, pusat konvensi besar kota itu diubah menjadi stasiun medis federal oleh Garda Nasional, kata Walikota Gil Garcetti di Twitter.

Di California, negara bagian AS yang terpadat, jumlah pasien dengan penyakit ini telah meningkat selama beberapa hari terakhir, dengan lebih dari 7.400 kasus dikonfirmasi pada hari Selasa dan lebih dari 150 kematian.

Pandemik telah mengambil korban pada dokter, perawat dan petugas kesehatan lainnya. Mereka memforsir bekerja di tengah keterbatasan peralatan medis dan peralatan pelindung.

"Durasi itu sendiri melemahkan dan melelahkan dan membuat depresi," Gubernur New York Andrew Cuomo mengatakan pada konferensi pers di mana ia mengungkapkan bahwa saudaranya, pembawa berita CNN, Chris Cuomo, telah dinyatakan positif terkena virus itu.

"Saya berbicara dengan profesional kesehatan yang mengatakan, 'Lihat, lebih dari sekadar lelah secara fisik, saya hanya lelah secara emosional.'"

Kematian terkait virus korona AS masih terjadi di Italia dan Spanyol, masing-masing lebih dari 11.000 dan 8.000 dilaporkan meninggal. China melaporkan 3.305 kematian.

Di seluruh dunia, sekarang ada lebih dari 800.000 kasus penyakit yang sangat menular yang disebabkan oleh virus dan lebih dari 40.000 kematian dilaporkan. 

Seorang perawat perawatan intensif di sebuah rumah sakit besar di Manhattan mengatakan dia terkejut dengan kondisi pasien muda yang memburuk dengan sedikit atau tanpa masalah kesehatan yang mendasarinya.

Loading...
Loading...