Senin, 30 Maret 2020 15:30 WITA

"Saya Seperti Baru Keluar dari Neraka," Cerita Pria yang Sembuh dari Covid-19 Tanpa Pernah Dites

Editor: Abu Asyraf
Steve Nimmo

RAKYATKU.COM - Awalnya hanya batuk kecil. Tapi terus-menerus. Begitu yang dialami Steve Nimmo setelah terbang dari Miami melalui Montreal kembali ke London.

Kelihatannya hanya gangguan kesehatan ringan. Namun, dia teringat nasihat kesehatan bahwa jika Anda menderita batuk dan suhu tubuh meningkat, maka Anda mungkin terinfeksi Covid-19.

"Tapi saya percaya bahwa apa yang dimulai sebagai gejala ringan dengan cepat berkembang menjadi gejala virus corona yang melumpuhkan," ujar Steve Nimmo.

Dia menceritakan kisah menjadi pasien Covid-19 hingga sembuh. Berikut selengkapnya:

Saya bukan pasien yang baik. Anda mungkin sudah bertemu tipe seperti ini. Dia biasanya laki-laki, bisa jadi ayahmu. Dia menolak pergi ke dokter untuk apa pun dan 'tidak pernah sakit'. Itu aku. Pada usia 53 tahun saya tidak berada dalam zona bahaya.

Batuk sendiri tidak membuatku mual, bukan?

Tidak ada yang ingin sakit tetapi Anda benar-benar tidak ingin menjadi 'penyebar super'. Seperti orang yang mendapat gelar memalukan setelah bermain ski di Alpen kemudian menginfeksi banyak orang di awal jika pandemi ini.

Jadi saya membeli termometer digital untuk memonitor suhu tubuh saya dan saya memutuskan untuk bersikap sopan. Batuk jauh dari orang yang dicintai dan rekan kerja.

Lalu datanglah demam Sabtu malam. Itu bukan lelucon. Itu dimulai pada malam hari dan pada jam 8 malam saya merasa, yah, flu-ey.

Senin pagi saya menelepon kantor dokter saya. Dada saya sesak dan suhu saya mencapai 37,2 (98,6). Tidak di zona bahaya 38 (100,4) derajat menurut NHS - tetapi patut disebutkan.

Dokter meresepkan saya penicillin dan inhaler baru (saya punya satu tahun sebelumnya untuk asma) setelah pertanyaan melalui telepon: "Apa warna lendir Anda ketika batuk? Betulkah? Oke, Anda harus mengisolasikan diri selama 14 hari."

Dan begitulah dimulai.

Satu-satunya pengalaman saya tentang flu biasa adalah satu episode di awal usia 20-an dan itu membuat saya pingsan. Ini jinak sebagai perbandingan. Saya masih meremehkan gejala di kepala saya. 

"Tidak mungkin ini virus, kan?" Namun demikian, saya dengan patuh mengisolasi.

Pada titik ini proses berpikir saya adalah bahwa saya hanya perlu melewati periode 14 hari ini, maka saya bisa keluar dan mengambil keuntungan dari jalanan yang sunyi. 

Saya akan mendapatkan meja di restoran berbintang Michelin yang tidak mungkin saya kunjungi (saya sudah memperhatikan Core oleh Clare Smyth). Ini sebelum semua restoran tutup.

Tapi kemudian saya kehilangan indera penciuman dan rasa. Maksudku, aku tidak bisa mencium bau apa pun selama dua hari. Titik. Sehingga mengacaukan rencana saya untuk makan malam kelas atas. Ya, saya benar-benar berpikir seperti ini pada saat itu.

Dokter mengatakan kepada saya untuk menelepon kembali jika keadaan memburuk. Saya memanggilnya pada hari Rabu. Resepsionis mengatakan saya harus menelepon NHS 111 dan meminta tes usap. Tetapi mereka mengatakan bahwa mereka berhenti melakukan itu. Baiklah, jadi saya akan terus menggunakan penisilin dan obat penghilang rasa sakit.

Pola harian muncul: Pagi, tidak buruk, berpikir saya telah mengalahkan bug ini. Sore, saluran udara saya menjadi terbatas. 

Malam membawa teror: Menggigil dengan tubuh dingin yang nyata bergetar sehingga saya harus lebih berhati-hati berjalan menuruni tangga agar tidak jatuh. Selain itu, batuk yang pas tidak akan berhenti dan terengah-engah.

Jadi sekarang, apakah saya benar-benar sakit? Daftar periksa adalah: Suhu 99,8 derajat tinggi; menggigil dan berkeringat; rasa sakit di tangan, tulang kering, gigi, kaki; batuk mengerikan; kehilangan indra penciuman; pernapasan terbatas dan yang baru: mati rasa.

loading...

Pada Kamis malam semua jari saya kehilangan perasaan dan mengembangkan pin dan jarum dingin. Sekarang saya dengan tegas mengatakan, "Saya sakit sekali, tolong bantu saya!".

Saya mandi air panas. Itu satu-satunya hal yang saya bisa pikirkan untuk merasakan kembali di jari saya. Saya khawatir mereka akan mati di tangan saya, menjadi ungu dan harus diamputasi. 

Dua puluh menit mengepalkan tangan dengan kedua tangan saat aku gemetaran di bawah pancuran air panas dan aku mulai merasa kembali. Tapi sekarang jari kaki saya kesemutan dan mati rasa. Saya bersumpah dengan suara keras. Bukan untuk pertama kalinya.

Aku tidur, minum parasetamol dengan kodein dan mulai memanas. Ini bagus. Saya akan terbakar dan mengeluarkan keringat sambil berbaring diam agar tidak mengerahkan energi karena saya tidak bisa mendapatkan cukup udara ke paru-paru untuk bernapas. 

Pada pagi hari saya membutuhkan t-shirt (sekarang sudah tiga malam) dan saya menikmati seprai bersih setiap hari. Tapi aku dalam bahaya kehabisan cucian.

Pagi datang dan bersamanya, istirahat. Temperatur yang lebih rendah, batuk yang lebih sedikit, dan pernapasan yang masuk akal. Tapi ini hanya mundur sementara dari virus sebelum serangan Jumat malam yang merupakan pertunjukan horor nyata.

Tepat pada pukul 16.30 sore saat Skyping kakak saya di Barcelona, ??saya mengamati bahwa pernapasan saya mulai menjadi sulit.

Antara 18.30 dan 21.30 saya menggigil di tempat tidur sebelum menjadi panas kembali. Saya tidak bisa tidur. Sekarang saya mulai mengigau karena saya mulai mempertimbangkan bahwa jika pernapasan saya bertambah buruk, saya akan mati di sini.

Pikiranku berpacu. Saya bisa masuk ke mobil saya, pergi ke A&E St Mary di Paddington. Rumah sakit terdekat saya di London utara. Pingsan di depan pintu mereka. Atau mungkin lebih baik memanggil ambulans. 

Saya membayangkan melakukan panggilan umum untuk meminta bantuan di Facebook dengan alamat saya. Tapi saya benci pencari perhatian di media sosial sehingga saya memutuskan untuk pergi ke rumah sakit atau mati di tempat tidur dengan bermartabat. Kemudian pikiran saya menjadi aneh.

Entah bagaimana aku tertidur dan selamat malam. Saya benar-benar terkejut ketika saya bangun hidup-hidup, basah kuyup dan bernapas dengan wajar.

Ketika saya rehidrasi, saya menelepon NHS 111 dan kali ini saya berbicara dengan orang yang secara medis tidak terlatih. Itu mungkin tidak adil, tetapi itulah yang saya pikirkan ketika dia membuat suara rejan pada suhu 98,2 dan mengatakan bahwa lebih dari 90 itu berbahaya. 

Bahkan 80+ tidak normal, katanya, dan berbahaya. Dia mengatakan bahwa saya pasti memenuhi syarat untuk kunjungan perawat dan pasti tidak akan lama. Jelas dalam 24 jam. Dia mencatat semua detail saya. Tidak ada perawat yang datang. Itu delapan hari yang lalu.

Situasi saya sekarang adalah setelah malam Jumat yang mengerikan itu, saya berhenti demam dan perlahan-lahan membaik. Sekarang saya sedang bekerja dari rumah.

Tetapi apakah saya memiliki virus? Tanpa pengujian bagaimana saya bisa tahu. Apakah saya punya antibodi? Sekali lagi, tidak ada tes yang tersedia sehingga saya tidak yakin.

Berbulan-bulan dari sekarang akan ada pasukan orang yang pulih. Saya mungkin salah satunya. Mereka tidak dapat menularkan infeksi dan tidak bisa mendapatkannya kembali dengan cepat, kami diberi tahu. 

Itu bisa menjadi sumber yang bagus untuk bangsa. Kita dapat kembali bekerja dengan aman. Tetapi kita perlu pengujian untuk mengetahui siapa mereka.

Sudah jelas dari pengelakan Pemerintah Inggris pada topik bahwa tes virus diperintahkan terlalu terlambat. Garis depan minggu depan staf NHS seharusnya diuji. Mari berharap itu terjadi.

Dan kemudian, mungkin beberapa pekan setelah itu, saya berharap untuk mengetahui apakah saya benar-benar sakit dengan Covid-19 atau apakah itu hanya bug pesawat tidak spesifik yang menjadi liar?

Loading...
Loading...