Minggu, 29 Maret 2020 00:15 WITA

Aman dari Corona dengan Karantina Rumah, Ternyata Dampaknya Bisa Lebih Berbahaya

Editor: Abu Asyraf
Aman dari Corona dengan Karantina Rumah, Ternyata Dampaknya Bisa Lebih Berbahaya

RAKYATKU.COM - Karantina di rumah jadi salah satu solusi memutus mata rantai penyebaran Covid-19. Namun, ada kekhawatiran di baliknya. 

"Bagi banyak orang, rumah mereka bukan tempat yang aman," kata asosiasi pusat bantuan wanita (BFF) federal Jerman seperti dikutip dari Gulf News.

Tetapi tekanan yang disebabkan oleh isolasi sosial memperburuk ketegangan. Meningkatkan risiko kekerasan rumah tangga dan kekerasan seksual terhadap perempuan dan anak-anak.

Risikonya tidak terbatas pada rumah-rumah di mana kekerasan sudah menjadi masalah sebelumnya.

Selain tekanan yang disebabkan oleh karantina, kekhawatiran seputar keamanan pekerjaan dan kesulitan keuangan juga meningkatkan kemungkinan konflik.

"Ini memberi banyak tekanan pada rumah tangga," kata Florence Claudepierre, kepala federasi orang tua FCPE di Rhine Atas. Sebuah wilayah yang dilanda pandemi hebat di Prancis.

Dia mengatakan dia mendengar cerita tentang orang tua yang retak. Tidak dapat dilanjutkan lagi. Padahal, sebelumnya tidak ada masalah.

Di China, organisasi hak-hak perempuan Weiping melaporkan peningkatan tiga kali lipat dalam laporan kekerasan terhadap perempuan.

Di Spanyol, yang memiliki wabah terburuk kedua di Eropa setelah Italia, ibu dua anak berusia 35 tahun dibunuh pasangannya pekan lalu.

loading...

Di tempat lain, pusat bantuan mencatat penurunan permintaan bantuan yang belum tentu dilihat sebagai pertanda baik.

Keputusan untuk menutup sekolah, klub olahraga dan pusat pemuda penting untuk mengekang penyebaran virus.

"Tetapi siapa yang melihat dan mendengar anak-anak yang dilecehkan hari ini? Sekarang kekerasan juga telah dikurung. Itulah yang kami takutkan," kata Martine Brousse, kepala organisasi Paris La Voix de l'Enfant.

Asosiasi kekerasan dalam rumah tangga menghadapi pedang bermata dua. Dengan banyak pekerja sosial harus bekerja dari rumah, mereka tidak dapat menjangkau korban. Ketika orang perlu dibawa ke tempat yang aman, seringkali tidak ada cukup tempat di tempat perlindungan.

Di Jerman, Menteri Keluarga Franziska Giffey telah meminta pemerintah kota untuk mengatur fasilitas penerimaan alternatif jika perlu. Sementara negara tetangga Austria menyediakan tempat-tempat yang dijamin di tempat perlindungan wanita atau penghapusan anggota keluarga yang kejam dari rumah tangga yang dikarantina.

Di negara-negara dengan penguncian yang paling ketat, seperti Italia, korban dibebaskan dari beberapa peraturan. Seperti persyaratan untuk membawa dokumen yang membenarkan mengapa mereka meninggalkan rumah mereka.

"Situasi saat ini belum pernah terjadi sebelumnya," kata Adriana Havasova, seorang psikolog dari Bratislava. Dia berharap kurungan akan dibatasi hingga dua atau tiga pekan.

Jika itu berlangsung selama beberapa bulan, "Saya tidak bisa membayangkan betapa banyak kekerasan dalam rumah tangga dapat meningkat."

Loading...
Loading...