Jumat, 27 Maret 2020 01:00 WITA

Menderita di Ruang Isolasi, Gadis Ini Ingatkan Sesamanya: Milenial Tak Kebal Covid-19

Editor: Abu Asyraf
Menderita di Ruang Isolasi, Gadis Ini Ingatkan Sesamanya: Milenial Tak Kebal Covid-19
Gelang pasien milik Jocelyn Milch.

RAKYATKU.COM - Gelang putih melingkar di lengan kiri gadis itu. Bertuliskan, "Emergency".

Pada bagian lain gelang pasien tersebut terdapat nama pemiliknya, "Milch, Jocelyn T".

Jocelyn Milch nama lengkapnya. Berusia 26 tahun. Warga New York, Amerika Serikat itu menjadi salah satu bukti, milenial tak kebal Covid-19.
 
Dia tidak pernah menyangka akan tertular virus asal China itu. Milch sedang keluar bersama teman-temannya beberapa hari sebelum terinfeksi Covid-19. Kesehatannya mulai menurun.

"Saya merasa diri saya semakin menurun. Saya menelepon klinik dan bertanya protokolnya. Setelah saya dinyatakan flu, saya merasa ini bukan flu biasa," kata Milch.

Dua hari kemudian, Milch menerima hasil tes positif untuk virus corona. Sepekan terakhir, dia telah berjuang melawan apa yang dia sebut sebagai "flu pada steroid."

Sekarang, Milch memperingatkan orang lain seusianya bahwa virus ini serius.

"Saya pergi ke gym secara teratur. Saya memperhatikan apa yang saya makan. Saya cukup tidur. Saya minum cukup air. Tidak masalah siapa Anda, semua orang rentan terhadap itu. Penyakit ini tidak pandang bulu," kata Milch.

Milch berada dalam isolasi dan mengatakan bagian terburuknya adalah kesepian. Jauh dari keluarganya.

"Itu membuat saya marah bahwa ya ini adalah anak-anak yang mungkin akan pulih jika mereka mendapatkannya, ya mereka akan sengsara selama satu atau dua minggu, dan orang lain akan kehilangan orang yang dicintai," kata Milch.

loading...

Gugus tugas virus corona Gedung Putih telah menyuarakan keprihatinan. Orang muda menjadi sakit parah di seluruh negeri karena Covid-19.

"Ada laporan mengenai Prancis dan Italia mengenai beberapa orang muda yang sakit parah. Sakit parah di ICU," ujar Dr Deborah Birx, koordinator gugus tugas.

Menurut Centers for Disease and Control and Prevention, 29 persen kasus virus corona AS terjadi pada orang berusia 20 hingga 44 tahun. Dan 5 persen pada mereka yang berusia 19 tahun ke bawah.

"Mereka adalah kelompok inti yang akan menghentikan virus ini," kata Birx.

Meskipun ada seruan untuk menjauhkan diri dari sosial, milenium tetap berbondong-bondong ke pantai-pantai Florida yang padat. Mereka tetap menghadiri pertemuan-pertemuan besar.

"Ini bukan tentang saya sakit sekarang. Saya akan baik-baik saja. Tapi ini tentang orang lain yang terpengaruh. Tanggapi dengan serius. Sehingga orang-orang yang tidak akan pulih darinya tidak sakit," kata Milch.

Milch terus memerangi virus. Beberapa minggu kemudian, gejalanya mulai mereda, tetapi dia tetap terisolasi.

"Saya berharap dunia kembali normal karena ini seperti episode 'Twilight Zone' yang tidak akan berakhir," kata Milch.

Loading...
Loading...