Kamis, 20 Februari 2020 02:00 WITA

Remaja yang Kurang Aktif Rentan Depresi

Editor: Andi Chaerul Fadli
Remaja yang Kurang Aktif Rentan Depresi

RAKYATKU.COM - Remaja yang kurang bergerak lebih mungkin mengalami depresi daripada teman sebaya mereka yang aktif. Sebuah studi baru menunjukkan bahwa olahraga ringan seperti berjalan dapat membantu mengurangi risiko ini.

Mengikuti lebih dari 4.000 anak muda dari usia 12 hingga 18 tahun, para peneliti menemukan tingkat aktivitas fisik menurun ketika anak-anak bertambah tua, dikutip dari Asia One, Kamis (20/2/2020).

Tetapi mereka yang paling banyak duduk di usia 12 hingga 16 adalah yang paling mungkin memiliki gejala depresi pada usia 18 tahun.

Sebaliknya, anak-anak yang mempertahankan atau meningkatkan aktivitas fisik ringan sepanjang tahun memiliki risiko depresi terendah pada usia 18 tahun.

"Hasil penelitian kami menunjukkan bahwa kaum muda harus bertujuan untuk mengurangi perilaku menetap mereka dan meningkatkan aktivitas ringan mereka selama masa remaja, saat yang sebaliknya cenderung terjadi," kata pemimpin penulis studi Aaron Kandola dari University College London di Inggris. "Ini bisa mengurangi risiko depresi di masa depan."

"Kebanyakan anak seharusnya tidak kesulitan menemukan 60 menit sehari untuk beraktivitas, apa pun bentuknya," kata Kandola.

loading...

Struktur hari sekolah adalah sumber utama tidak aktif dan perilaku menetap, Kandola mengatakan melalui email.

"Perubahan sederhana dapat dicoba untuk mengatasi hal ini, seperti kelas aktif / interaktif, pekerjaan rumah aktif, istirahat aktivitas di tengah pelajaran, meningkatkan jarak berjalan antar kelas, menerapkan meja berdiri untuk beberapa pelajaran," kata Kandola.

Sementara penelitian sebelumnya mengaitkan olahraga dengan peningkatan kesehatan fisik dan mental. Sebagian besar penelitian ini berfokus pada orang dewasa dan gagal mengukur tingkat olahraga secara objektif, kata Kandola dan rekan-rekannya dalam The Lancet Psychiatry.

Untuk penelitian ini, para peneliti menganalisis data pada 4.257 orang muda yang mengenakan akselerometer selama seminggu ketika mereka berusia 12, 14 dan 16 tahun. Peserta juga mengisi kuesioner yang dirancang untuk mengidentifikasi gejala depresi atau gangguan kesehatan mental lainnya pada usia 18 tahun.

Tags
Loading...
Loading...