Rabu, 19 Februari 2020 06:00 WITA

Dikarantina di Rumah, 4 Orang Sekeluarga Tewas Akibat Virus Corona

Editor: Andi Chaerul Fadli
Dikarantina di Rumah, 4 Orang Sekeluarga Tewas Akibat Virus Corona

RAKYATKU.COM - Pihak berwenang mulai mempertanyakan kebijakan karantina rumah setelah empat orang dari keluarga yang sama meninggal akibat virus corona atau Covid-19.

Dikutip dari Straits Times, Rabu (19/2/2020), pasien virus corona diduga dikarantina di rumah untuk mengurangi tekanan pada rumah sakit yang kelebihan beban.

Namun, karantina rumahan dapat memicu kelompok infeksi lintas rumah tangga dan komunitas. Dan menyebabkan lebih banyak kematian dengan membiarkan infeksi serius berkembang tanpa pengobatan, kata seorang profesor di Universitas Sains dan Teknologi Huazhong, Wuhan.

Kekhawatiran ini terbukti benar setelah empat anggota keluarga Wuhan yang tinggal di apartemen yang sama meninggal karena virus corona baru.

Chang Kai yang berusia 55 tahun meninggal Jumat lalu (14 Februari) karena pneumonia yang disebabkan oleh Covid-19 setelah ayah dan ibunya meninggal karena virus yang sama. 

Ayahnya pertama kali melaporkan gejala pada 25 Januari. Chang membawa ayahnya ke beberapa rumah sakit di Wuhan tetapi ditolak karena kekurangan tempat tidur. Tiga hari kemudian, ayahnya meninggal.

Tidak lama kemudian, ibunya juga tertular penyakit dan meninggal pada 2 Februari.

loading...

Pada hari yang sama, seorang ahli epidemiologi Tiongkok mengatakan bahwa “sangat berbahaya” bagi rumah sakit untuk mengirim orang yang didiagnosis dengan virus itu pulang.

Pihak berwenang di Wuhan juga mengumumkan bahwa mereka mengakhiri kebijakan karantina rumah dan telah mulai memilah pasien ke dalam kasus yang dikonfirmasi. Pasien-pasien ini diperlakukan sesuai dengan kategori tempat mereka ditempatkan.

Namun, perubahan kebijakan sudah terlambat bagi Chang karena dia sudah tertular penyakit , mungkin dari ayah atau ibunya. Pada 14 Februari, Chang meninggal hanya beberapa jam sebelum virus itu juga merenggut nyawa kakak perempuannya.

Sementara itu, istri Chang, yang juga tertular penyakit, tetap dalam kondisi kritis.

Kisah kematian keluarga ini menyoroti betapa parahnya pihak berwenang di Wuhan telah menangani situasi dengan mengeluarkan kebijakan karantina rumah. Kebijakan itu terus berjalan meskipun ada kekhawatiran bahwa hal itu menimbulkan risiko bagi kesehatan masyarakat.

Loading...
Loading...