Senin, 17 Februari 2020 20:15 WITA

Dokter Kembangkan Kecerdasan Buatan Untuk Prediksi Serangan Jantung

Editor: Andi Chaerul Fadli
Dokter Kembangkan Kecerdasan Buatan Untuk Prediksi Serangan Jantung

RAKYATKU.COM - Para dokter di London menggunakan kecerdasan buatan untuk memprediksi pasien dengan nyeri dada mana yang memiliki risiko kematian terbesar.

Sebuah percobaan di Barts Heart Center, di Smithfield, dan Royal Free Hospital, di Hampstead menemukan bahwa aliran darah yang buruk adalah "prediktor kuat" serangan jantung, stroke, dan gagal jantung, dikutip dari Evening Standard, Senin (17/2/2020).

Dokter menggunakan program komputer untuk menganalisis gambar jantung dari lebih dari 1.000 pasien. Dan melakukan rujukan silang dengan kesehatan mereka selama dua tahun ke depan.

Komputer diprogram untuk mencari indikator hasil kardiovaskular yang merugikan di masa depan. Dan sekarang digunakan secara real-time untuk membantu dokter mengidentifikasi siapa yang paling berisiko.

Ini memastikan bahwa pasien yang membutuhkan perawatan menerima obat untuk meningkatkan aliran darah atau menjalani prosedur seperti pemasangan stenting untuk membuka katup jantung yang tersumbat.

loading...

Aliran darah adalah jumlah darah yang sampai ke jantung. Serangan jantung terjadi ketika jumlah darah berkurang atau dihentikan.

Dr Kristopher Knott, dari Barts Health NHS Trust dan UCL, mengatakan kepada Standard: “Kami menemukan bahwa kemungkinan salah satu dari efek samping ini secara signifikan lebih tinggi ketika aliran darah rendah.

“Perhitungan sedang terjadi ketika pasien dipindai, dan hasilnya segera dikirim ke dokter. 

"Karena aliran darah yang buruk dapat diobati, prediksi yang lebih baik ini pada akhirnya mengarah pada perawatan pasien yang lebih baik, serta memberi kita wawasan baru tentang cara kerja jantung."

Loading...
Loading...