Minggu, 16 Februari 2020 16:27 WITA

Puluhan Belatung Ditemukan Anak di Mulut Ayahnya yang Lumpuh Tak Terawat

Editor: Fathul Khair Akmal
Puluhan Belatung Ditemukan Anak di Mulut Ayahnya yang Lumpuh Tak Terawat

RAKYATKU.COM - Dalam sebuah video, terlihat banyak belatung hidup menggeliat, di mulut pria sebelum dia meninggal tidak lama kemudian.

Sadick Ebrahim (52), menderita stroke pada tahun 2014, yang membuatnya tidak bisa bergerak dan tidak dapat berbicara.

Pada Mei tahun lalu, ia dirawat karena cedera kaki kecil. Dia mendapat antibiotik dari Rumah Sakit RK Khan di Provinsi KwaZulu-Natal, Afrika Selatan.

Sebulan kemudian, luka mulai berbau. "Ibu saya pulang kerja dan mendapati kakinya menjadi hitam dan menjadi seperti jeli," kata putranya Azaad kepada media setempat.

Keluarga itu kemudian membawa Abdul kembali ke rumah sakit tempat kakinya diamputasi, karena alasan yang tidak diketahui. Tetapi mereka diberitahu bahwa kesehatan dan kebersihannya dirawat.

Azaad berasumsi bahwa perawatan itu termasuk menyikat gigi ayahnya. Tetapi suatu hari dia melihat bibir atas ayahnya tampak bengkak.

Mengingat apa yang dia temukan ketika dia menarik kembali bibir ayahnya, dia berkata: "Belatung merangkak dan begitu aktif dan bergerak.

"Aku kehilangan akal. Aku menjerit. Aku tidak percaya bahwa tidak ada yang merawatnya. Hal pertama yang dilakukan seseorang di pagi hari adalah menyikat gigi.

"Mereka bahkan tidak bisa melakukan itu? Bahkan seorang penjaga tidak masuk ke kamar. Mereka mengisolasi ayahku di kamar karena baunya," dilansir dari dailystar.

loading...

Dia meminta para perawat untuk mencuci mulut ayahnya tetapi permintaannya diduga tidak dijawab. Sehingga dia kemudian meminta mereka untuk mengambil tisu dan peralatan agar dia bisa melakukannya sendiri.

Azaad mengatakan dia curiga ayahnya diabaikan selama dia tinggal di rumah sakit dan mengatakan dia berencana untuk mengambil tindakan hukum.

"sehingga tidak ada manusia lain yang akan menderita".

Kasus ini telah diajukan ke Pengadilan Tinggi Durban oleh seorang pengacara untuk istri dan putranya, Theasen Pillay, dengan tuduhan kelalaian dan kecerobohan oleh Rumah Sakit RK Khan di Chatsworth, serta anggota Dewan Kesehatan provinsi (MEC) Nomagugu Simelane -Rincian.

Mereka dilaporkan meminta 11 juta ZAR (sekitar £ 566.712).

Dikatakan: "Penggugat mengklaim bahwa Tergugat Pertama (Rumah Sakit RK Khans) bertindak dengan ketekunan, perawatan dan profesionalisme yang diharapkan dari sebuah institusi medis yang meninggal tidak akan mengharuskan anggota tubuhnya diamputasi juga tidak akan almarhum memiliki kutu belatung di mulutnya. "

Ebrahim meninggal pada 3 Juli, tak lama setelah video dibuat, dan pejabat kesehatan memiliki 30 hari untuk menjawab.

Loading...
Loading...