Sabtu, 15 Februari 2020 06:30 WITA

Sering Diganggu Teman Sekolah, Gadis S2 Ini Bisa Pecahkan 150 Bata dalam Sekejap

Editor: Abu Asyraf
Sering Diganggu Teman Sekolah, Gadis S2 Ini Bisa Pecahkan 150 Bata dalam Sekejap
Neelofar Sherazi

RAKYATKU.COM - Neelofar Sherazi menyilangkan lengannya di atas tumpukan bata. Wanita yang dulu banyak menangis, kini bisa menghancurkan 150 bata. Hanya dalam tiga menit.

Neelofar, gadis dari distrik Battagram di Mansehra, Khyber Pakhtunkhwa. Saat ini tinggal di Islamabad, Pakistan. 

Dia peraih gelar master di bidang Kimia dan Bahasa Inggris. Sehari-hari mengajar secara online.

Memecahkan bata adalah kegemarannya belakangan ini. Dia telah melakukannya sejak 2018. Namun, praktik formalnya dimulai pada November 2019.

Neelofar meluangkan waktu dua jam setiap hari untuk berlatih. Tidak umum di Pakistan, khususnya di kalangan wanita.

Dikutip dari Gulf News, gadis 24 tahun itu mengungkap, dahulu dia seorang gadis pemalu. Langsung menangis setiap kali seseorang menggertaknya.

"Setiap kali di kelas atau di taman bermain seseorang mengintimidasi saya, saya menjadi sangat kesal. Saya menghabiskan waktu berjam-jam menangis dan menggosok mata saya sampai merusak retina saya dan mempengaruhi penglihatan saya," tuturnya.

Untuk mengatasi rasa takut dari para pengganggu, Neelofar terpaksa belajar bela diri. Khususnya cara memecahkan batu bata.

"Sesuatu yang bahkan keluarga dan teman-teman saya belum pernah dengar sebelumnya," kata dia.

"Saya ingin membuat rekor dunia memecahkan tujuh blok dengan satu pukulan," katanya. Dia saat ini sudah dapat memecahkan lima bata dengan satu pukulan.

"Rekornya adalah memecahkan 150 batu bata dalam tiga menit, sesuatu, kami bangga," kata pelatih Neelofar, Master Chen.

Neelofar dilatih veteran Seni Bela Diri Master Chen di klub lokal Islamabad. Neelofar digambarkan sebagai atlet yang gigih kuat, dan gigih.

Chen mengatakan, dia melakukan yang terbaik dengan berlatih setiap hari tanpa gagal.

"Ketika dia datang ke pusat pelatihan saya, dia dalam kondisi kritis setelah menjalani operasi mata baru-baru ini. Memecahkan bata dengan cara memberinya hidup baru," katanya.

"Batu bata Pakistan berbeda dari batu bata yang digunakan atlet seni bela diri internasional untuk tujuan membuat catatan. Saya telah meminta Neelofar untuk berlatih memecahkannya juga," kata Chen.

Seperti Neelofar, dua saudara perempuan dan dua saudara lelakinya juga berpendidikan tinggi dan menetap dalam profesi mereka. Ayahnya adalah seorang pejabat senior pemerintah dan mendukungnya dalam upayanya.

Tentang para wanita Pakistan, Neelofar mengatakan mereka memiliki talenta hebat untuk membuat tanda mereka di dunia.

"Kita hanya perlu mendukung dan mengenali talenta mereka," katanya.

Pada hari Minggu, Neelofar menghabiskan waktunya membantu ibunya memasak di dapur. Dia juga seorang sukarelawan dan bekerja untuk layanan sosial dan pengembangan masyarakat.

Loading...
Loading...

Berita Terkait