Jumat, 14 Februari 2020 22:47 WITA

Kunjungan Wisata Terlalu Ramai, Amsterdam Mau Larang Turis Beli Ganja

Editor: Andi Chaerul Fadli
Kunjungan Wisata Terlalu Ramai, Amsterdam Mau Larang Turis Beli Ganja

RAKYATKU.COM - Pemerintah Kota Amsterdam kini mau melarang turis asing membeli ganja di kedai kopi yang terkenal. Sebagai upaya untuk mengurangi kunjungan wisata di daerah itu.

Kota ini berjuang untuk mengatasi sejumlah besar orang yang berkumpul di sana untuk mengambil keuntungan dari kebijakan narkoba yang toleran. Lebih dari 17 juta kunjungan per tahun untuk sebuah kota dengan 1,1 juta penduduk tetap, dikutip dari Daily Star, Jumat (14/2/2020).

Walikota Amsterdam, Femke Halsema ingin mengurangi angka-angka itu dalam upaya membersihkan distrik Amsterdam yang kumuh. Dalam sepucuk surat kepada anggota dewan tentang cara mengurangi ketertarikan penggunaan narkoba kepada orang asing, ia menunjuk hasil survei baru-baru ini yang menunjukkan ganja adalah motivator utama bagi banyak wisatawan.

Sekitar 100 orang berusia antara 18 dan 35 disurvei, dengan 57% mengatakan kedai kopi adalah bagian penting dari mengapa mereka memilih untuk mengunjungi Amsterdam.

Hampir setengah (42%) dari Inggris mengatakan mereka akan cenderung mengunjungi kota itu lagi jika mereka dilarang menggunakan kedai kopi hash yang terkenal, menurut survei yang dilakukan oleh kantor penelitian, informasi dan statistik Amsterdam.

Sekitar 34% dari semua pengunjung ke daerah Singel, di mana distrik lampu merah berada, mengatakan bahwa mereka akan lebih jarang datang ke kota itu jika orang asing dilarang membeli ganja, sementara 11% mengatakan mereka tidak akan pernah kembali.

Di bawah "gedoogbeleid", yang berarti kebijakan toleransi, pemerintah Belanda mengizinkan kedai kopi berlisensi untuk menjual ganja di tempat mereka tetapi tidak memproduksinya, artinya toko-toko sering melakukan bisnis dengan geng-geng kejahatan terorganisir untuk mendapatkan ganja.

loading...

Hampir setengah (42%) dari Inggris mengatakan mereka akan cenderung mengunjungi kota itu lagi jika mereka dilarang menggunakan kedai kopi hash yang terkenal, menurut survei yang dilakukan oleh kantor penelitian, informasi dan statistik Amsterdam.

Sekitar 34% dari semua pengunjung ke daerah Singel, di mana distrik lampu merah berada, mengatakan bahwa mereka akan lebih jarang datang ke kota itu jika orang asing dilarang membeli ganja, sementara 11% mengatakan mereka tidak akan pernah kembali.

Di bawah "gedoogbeleid", yang berarti kebijakan toleransi, pemerintah Belanda mengizinkan kedai kopi berlisensi untuk menjual ganja di tempat mereka tetapi tidak memproduksinya, artinya toko-toko sering melakukan bisnis dengan geng-geng kejahatan terorganisir untuk mendapatkan ganja.

loading...

Walikota Helsema mengatakan dia ingin menugaskan "penelitian tahun ini untuk mengurangi daya tarik ganja bagi wisatawan dan peraturan (lokal) pintu belakang".

"Pemisahan yang jelas antara pasar obat-obatan keras dan obat-obatan terlarang memiliki urgensi yang besar karena pengerasan perdagangan obat-obatan keras," tulisnya.

Dalam pengumuman terpisah pada hari Kamis, balai kota Amsterdam mengatakan larangan tur kelompok distrik lampu merah akan mulai berlaku pada 1 April. Tur di bagian lain kota yang berisi jendela pekerja seks juga akan dilarang, dan tur berpemandu di mana pun di pusat ini akan memerlukan izin.

Tags
Loading...
Loading...