Kamis, 13 Februari 2020 17:29 WITA

Mantan Duta Besar AS Sebut Diplomasi Trump 'Amoral'

Editor: Suriawati
Mantan Duta Besar AS Sebut Diplomasi Trump 'Amoral'
Marie Yovanovitch

RAKYATKU.COM - Mantan duta besar AS untuk Ukraina, yang merupakan tokoh kunci dalam sidang impeachment Presiden Donald Trump, telah mengkritik kebijakan luar negeri AS sebagai "amoral".

Marie Yovanovitch, yang jabatannya dilepas secara tiba-tiba pada Mei lalu, berbicara pada hari Rabu di Universitas Washington, di mana ia menerima hadiah dari Institute for the Study of Diplomacy.

"Saat ini, Departemen Luar Negeri sedang dalam masalah," katanya. "Para pemimpin senior tidak memiliki visi kebijakan, kejelasan moral, dan keterampilan kepemimpinan."

"Terus terang, kebijakan luar negeri yang amoral, yang berdasarkan ancaman, ketakutan, dan kebingungan yang tidak bisa berhasil dalam jangka panjang," kata Yovanovitch.

Pada bulan Oktober, Yovanovitch bersaksi di Kongres bahwa ia ditarik karena "klaim tidak berdasar dan salah oleh orang-orang dengan motif yang jelas dipertanyakan".

Wanita berusia 33 tahun itu mengatakan dia menjadi sasaran kampanye kotor, yang sebagian besar diatur oleh pengacara pribadi Trump, Rudy Giuliani.

loading...

Dalam pidatonya di Georgetown, Yovanovitch menyerukan Departemen Luar Negeri untuk mengembangkan hubungan yang lebih kuat dengan Kongres, untuk menawarkan lebih banyak pelatihan dan fleksibilitas bagi para diplomat dan untuk secara serius melakukan pekerjaan melawan informasi yang salah.

"Kebenaran itu penting," katanya.

Penghargaan yang diterimanya dihadiahkan kepada "orang Amerika atau orang asing yang luar biasa karena perbedaan dalam melakukan diplomasi".

Senat mayoritas Republik membebaskan Trump dari pemakzulan bulan ini.

Loading...
Loading...