Rabu, 12 Februari 2020 10:44 WITA

Kulit Bocah Ini Retak, Kering dan Bersisik, Teman-temannya Takut

Editor: Fathul Khair Akmal
Kulit Bocah Ini Retak, Kering dan Bersisik, Teman-temannya Takut
Babita, 7, menderita kondisi kulit yang melemahkan yang tidak mampu diobati orang tuanya (Gambar: Newslions / Jam Press)

RAKYATKU.COM - Seorang gadis tujuh tahun, mengalami penyakit kulit langka. Membuat kulitnya sangat kering dan gatal, dan keluarganya tidak mampu memberinya perawatan yang diperlukan.

Babita tinggal di desa Dumka. Yang terletak di Bhagoya, di negara bagian Jharkhand, India.

Kondisi kulitnya yang langka, membuat melakukan aktivitas fisik normal seperti berjalan dan duduk sangat sulit.

Dia tidak dapat bersekolah dan mengunyah makanannya dengan benar ketika kulitnya pecah setiap kali dia mencoba melenturkan ototnya.

Babita telah menghabiskan sebagian besar masa kecilnya di dalam ruangan karena anak-anak lain di lingkungan itu takut bermain dan berinteraksi dengannya.

Keluarganya bertahan hidup dengan uang yang diperoleh dengan menjual hasil panen dari ladang mereka yang hanya dapat dimiringkan sekali dalam setahun, hanya menghasilkan RS 5000 (£ 54,19) sebulan.

Gaji mereka yang rendah membuatnya sangat sulit untuk menyediakan dana untuk perawatan medis putri mereka, dan ia dibiarkan harus berjuang dengan kondisinya saat mereka mencari penyembuhan.

Orang tuanya telah mengunjungi dokter dari desa mereka dan kota-kota sekitarnya termasuk ibukota negara bagian Ranchi untuk bantuan medis, dilansir dari dailystar.

loading...

Keluarga sangat membutuhkan bantuan karena mereka tidak dapat melanjutkan pengobatan rutinnya, dan menghentikannya bukanlah pilihan karena ini akan menyebabkan kondisinya semakin memburuk.

Babita tidak terlahir dengan kelainan kulit tetapi tanda-tanda pertama penyakit itu muncul ketika dia berusia tiga tahun, kata orangtuanya.

Kondisi ini dengan cepat menyebar ke seluruh tubuhnya, membuat kulitnya sangat kering dan bersisik. Dia harus melembabkan beberapa kali sehari.

Aktivis sosial Anjula Murmu secara teratur mengunjungi Babita di desanya setelah bertemu anak itu beberapa tahun yang lalu.

Dia membawa toffee, biskuit, dan mainan untuk anak yang dengan bersemangat menunggu kedatangannya, dan mencoba membantu keluarga keluar di mana pun dia bisa.

Ahli bedah Dr Ananth Kumar, yang bekerja di rumah sakit pemerintah, sedang menangani kasus Babita. Dia mengatakan kondisinya sebenarnya dapat disembuhkan dan memperluas bantuannya kepada keluarga.

Loading...
Loading...