Kamis, 30 Januari 2020 09:21 WITA

Sarang Prostitusi di Cina, Menjajakan Seks Lewat Aplikasi Seperti Makanan Cepat Saji

Editor: Fathul Khair Akmal
Sarang Prostitusi di Cina, Menjajakan Seks Lewat Aplikasi Seperti Makanan Cepat Saji
Foto: South China Morning Post

RAKYATKU.COM - Mengenakan kacamata hitam, tudung dan topeng, gadis Filipina berusia 15 tahun itu menjelaskan kepada komite senat Filipina, bahwa ia telah direkrut sebagai tukang pijat.

Kemudian dia akan dilacurkan sebagai satu, dari sembilan perempuan di bawah kendali bos Cina. Yang menjual tubuhnya hampir secara eksklusif, kepada klien Cina di hotel-hotel Filipina.

Bosnya akan menyimpan separuh penghasilannya, yang dimulai dari 6.000 peso (S $ 161) per klien dan meningkat jika dia menginap. Dan "Carina", sebagaimana ia disebut dalam persidangan, bukan termuda yang dieksploitasi. Salah satu rekan kerjanya, baru berusia 14 tahun.

Kesaksian remaja itu, yang diberikan melalui tautan video, hanyalah salah satu fakta yang diperoleh, tentang kebangkitan sarang prostitusi Cina di Filipina pada sidang khusus pada hari Selasa.

Komite tersebut juga mendengar dari para pejabat penegak hukum, yang secara langsung menghubungkan perkembangbiakan sarang dengan kebangkitan operator game lepas pantai Filipina, atau Pogos, perusahaan judi online yang berbasis lokal tetapi mempekerjakan terutama pekerja Tiongkok dan melayani pelanggan di Tiongkok, di mana taruhan itu ilegal.

"Kami hanya mengalami kegiatan-kegiatan ini ketika Pogos diciptakan, karyawan Pogo Cina adalah klien terakhir dari sarang pelacuran ini, dan mereka hanya menghibur warga negara Cina," Wakil Direktur Biro Investigasi Nasional Vicente de Guzman III mengatakan pada persidangan.

Pengacara Reynaldo Bicol, direktur kantor lapangan dari International Justice Mission Philippines, menambahkan bahwa upaya untuk menekan sarang telah diperumit dengan penggunaan forum obrolan internet pribadi Cina untuk memfasilitasi perdagangan.

Senator Risa Hontiveros, ketua komite senat tentang perempuan, anak-anak dan hubungan keluarga, mengatakan para penyelidiknya telah menyusup ke kelompok-kelompok di WeChat dan Telegram, menunjukkan tangkapan layar dengar dengar berbagai transaksi.

Satu slide menunjukkan iklan untuk tiga warga negara pelacur: Cina dihargai 13.000 peso selama 60 menit dan hingga 30.000 peso sepanjang malam; Rusia pergi dari 12.000 peso selama 40 menit (disebut sebagai "makanan cepat saji") dan hingga 45.000 peso sepanjang malam; Orang Korea diberi harga 13.000 selama satu jam hingga 32.000 peso sepanjang malam, dikutip dari asiaone.

Slide lain menunjukkan serangkaian layanan seksual yang ditawarkan dari "Puding Club", yang dibanggakannya ditawarkan 24 jam sehari. Banyak slide berisi foto-foto wanita dalam pakaian minim atau sebagian telanjang.

Hontiveros menggambarkannya sebagai "menu layanan seperti restoran, dan Anda hanya memesan [pelacur] dari aplikasi; seperti Grabfood, Anda memesan, maka [pesanan Anda] hanya akan tiba di hotel atau kondominium Anda".

loading...

Iklan lain yang ditampilkannya mengatakan: "Saudaraku, kami memiliki teh baru, kami menyambut pelanggan lama untuk datang dan minum teh."

Hontiveros menjelaskan bahwa dalam pelacuran perdagangan seks Cina sering disebut sebagai "teh" untuk menghindari pemantau online pemerintah.

Slide lain menunjukkan gambar seorang wanita dengan tulisan: "Mobil baru, sangat berpengalaman, luar biasa, tahu banyak gaya dan posisi."

Dalam enam atau tujuh bulan terakhir, badan-badan penegak hukum Filipina - yang secara terbuka mengakui telah lengah dengan tiba-tiba sarang - telah menggerebek rumah-rumah bordil di seluruh negeri dan mengumpulkan para pelacur.

Namun, banyak pelacur memiliki visa turis yang sah, meninggalkan polisi dilema tentang apa yang harus dilakukan dengan mereka.

De Guzman, dari NBI, mengatakan bahwa "ketika kami melakukan operasi pertama kami terhadap para pedagang perempuan Tiongkok, saya tidak tahu apakah kedutaan Cina sangat sibuk pada waktu itu, kami menyarankan agar kami menyerahkan korban yang diselamatkan kepada korban. Kedutaan Cina tetapi sayangnya kami tidak mendapat jawaban. "

Setelah satu minggu, katanya, sekelompok perwira Cina bertemu rekan-rekan di NBI untuk meminta "upaya kolaboratif dalam memerangi kejahatan lintas negara".

Senator Hontiveros mendesak pembekuan skema "Visa Saat Kedatangan", yang membuatnya relatif mudah bagi warga Cina untuk memasuki Filipina.

Senator mengatakan skema itu "dengan mudah membantu kebangkitan para penjahat Cina di negara itu".

"Kita perlu melihat penangguhan operasi Pogo karena mereka menarik penjahat ke negara kita," tambahnya. "Kita tidak bisa menjadi sarang pelacuran Cina."

Loading...
Loading...