Rabu, 29 Januari 2020 06:30 WITA

WHO Akui Salah Menilai Kondisi Virus Corona di China

Editor: Andi Chaerul Fadli
WHO Akui Salah Menilai Kondisi Virus Corona di China

RAKYATKU.COM - Organisasi Kesehatan Dunia (who) mengakui kesalahan pada hari Senin dalam penilaian risiko virus mematikan China. Badan PBB yang berbasis di Jenewa itu mengatakan dalam laporan bahwa risiko sangat tinggi di Cina, tinggi di tingkat regional dan tinggi di tingkat global.

Dalam catatan kaki, WHO menjelaskan bahwa mereka telah menyatakan "salah" dalam laporan sebelumnya pada hari Kamis, Jumat dan Sabtu bahwa risiko global moderat, dikutip dari Science Alert, Rabu (29/1/2020).

Koreksi penilaian risiko global tidak berarti bahwa keadaan darurat kesehatan internasional telah diumumkan.

WHO pada hari Kamis berhenti menyatakan virus corona baru sebagai darurat kesehatan masyarakat yang menjadi perhatian internasional. 

Kepala WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus, yang mengunjungi Cina minggu ini untuk membahas cara-cara mengatasi wabah, datang di bawah pertanyaan intens dari wartawan pada hari Kamis atas keputusannya untuk tidak menyatakan keadaan darurat.

loading...

Beberapa wartawan bertanya apakah keputusan itu dipolitisasi.

Namun, pada pengarahan di kantor pusat WHO, Tedros mengatakan bahwa penunjukan dapat diubah setiap saat dan bahwa risiko global dari wabah itu "tinggi". "Ini darurat di Cina tetapi belum menjadi darurat kesehatan global. Ini mungkin belum menjadi satu," katanya.

"Penilaian risiko WHO adalah bahwa wabah adalah risiko yang sangat tinggi di Cina, dan risiko tinggi secara regional dan global."

WHO mengatakan kategorisasi itu adalah "evaluasi risiko global, yang mencakup tingkat keparahan, penyebaran, dan kapasitas untuk mengatasinya".

Loading...
Loading...