Selasa, 28 Januari 2020 01:30 WITA

Dampak Virus Corona, Bandara Tersibuk Kedua di Dunia Ini Berubah Jadi 'Kota Mati'

Editor: Fathul Khair Akmal
Dampak Virus Corona, Bandara Tersibuk Kedua di Dunia Ini Berubah Jadi 'Kota Mati'
(Gambar: Suzan Tokdemir / SWNS.com)

RAKYATKU.COM - Hanya beberapa orang saja yang terlihat. Nyaris tidak ada aktivitas di sana.

Salah satu bandara tersibuk di dunia, telah berubah menjadi "kota hantu". Ketika para penumpang menjauh di tengah ketakutan virus corona.

Bandara Internasional Beijing, hampir sepi. Seperti yang ditunjukkan oleh foto-foto mengerikan, yang diambil oleh seorang penumpang.

Suzan Tokdemir (51), mengambil foto setelah bepergian dengan penerbangan yang hampir kosong, ke ibu kota Cina, dari Hong Kong.

Dalam satu foto, yang diambil Suzan di atas penerbangan Hong Kong Airlines, dua anggota awak kabin, dapat terlihat mengenakan masker klinis di mulut mereka, saat mereka menyajikan minuman dari troli.

Foto lain menunjukkan, hanya tiga orang di luar bandara. Di ruang yang biasanya sangat ramai.

Bandara di ibu kota Tiongkok ini, memiliki peringkat bandara tersibuk kedua di dunia setiap tahun, sejak 2010. Dan biasanya melihat antara 90 dan 100 juta penumpang melewatinya setahun.

Suzan, yang mengajar bahasa Inggris di sebuah sekolah menengah internasional di Beijing, mengatakan: "Itu sangat menakutkan. Ini bukan yang Anda harapkan di Bandara Beijing.

"Butuh 15 menit dari turun dari pesawat hingga berdiri di luar bagian depan bandara - itu termasuk mengumpulkan barang-barang saya, pemeriksaan paspor, pemindaian sidik jari, semuanya.

loading...

"Dalam penerbangan, hanya ada sekitar 50 penumpang. Saya melihat sekeliling saat turun dari pesawat, dan saya memperkirakan tidak mungkin ada lebih dari 50 orang."

"Itu adalah salah satu pesawat besar, dengan delapan kursi bersilang, tetapi mereka menempatkan kita semua di belakang pesawat - bagian depan pesawat benar-benar kosong," katanya dilansir dari mirror.

"Semua pramugari bertopeng, dan sebagian besar penumpang juga. Mereka melepas mereka untuk memakan makanan dan kemudian langsung mengembalikannya.

"Sebelum kami turun, mereka datang dan membersihkan pesawat, dan ada pengumuman yang memberi tahu orang-orang untuk menyatakan gejala apa pun yang mungkin mereka alami," tambah Suzan.

Suzan, yang meninggalkan Phuket, Thailand pada Jumat pagi, dan terbang kembali ke Beijing melalui Bangkok dan Hong Kong, mengatakan "seram" untuk melihat angka-angka berkurang pada setiap penerbangan yang menghubungkannya.

"Bahkan di bandara Hong Kong, hampir semua orang bertopeng," katanya.

"Di Bandara Internasional Beijing, kami harus terus melepas topeng kami, sehingga wajah kami dapat dikenali - yang mengalahkan intinya."

Loading...
Loading...