Sabtu, 25 Januari 2020 07:30 WITA

Sempat Divonis Tak Bisa Punya Anak, Perempuan Ini 10 Kali Melahirkan Semua Normal

Editor: Abu Asyraf
Sempat Divonis Tak Bisa Punya Anak, Perempuan Ini 10 Kali Melahirkan Semua Normal
Spencer dan Emma Gale bersama anak-anaknya.

RAKYATKU.COM - Emma Gale sudah hampir putus asa. Didiagnosa menderita sindrom ovarium polikistik, dokter sempat memvonisnya tidak bisa punya anak.

Takdir berkata lain. Dia kini punya 10 anak. Semuanya dilahirkan secara alami atau normal. Tujuh di antaranya dilahirkan di rumahnya.

Emma Gale bekerja di Tesco, supermarket internasional di Inggris. Sementara suaminya, Spencer Gale seorang mekanik.

Emma (??42) bekerja hingga pukul 01.30 pagi sebelum bangun untuk menjalankan sekolah selama empat hari sepekan. Sementara suaminya Spencer bekerja tujuh hari sepekan di Harbor Garage.

Spencer (47) menambahkan, "Apa yang baik adalah etika kerja kita sendiri telah tercermin pada anak-anak kita. Oliver bekerja banyak sekali; dia bekerja sepanjang waktu yang mungkin dia dapat."

Putra tertua mereka, Oliver, adalah koki untuk restoran berbintang Michelin di Ibiza dan Prancis. Sementara putri mereka, Emily bekerja penuh waktu di Canterbury Christ Church University.

"Kami tidak pernah menyesal memiliki 10 anak, tetapi kami hanya membenci orang yang menilai kami," imbuh Emma.

Mereka sekarang tinggal di rumah dengan lima kamar. Anak tertuanya, Oliver kini berusia 20 tahun. Sembilan lainnya yakni Emily (19), Charlie (17), Daisy (14), Freddie (13), Teddy (8), Sidney (5), Nuh (3), Eli (2), dan Ishak (1).

Dinding rumah mereka dihiasi lebih dari 100 foto keluarga.

loading...

"Saya tidak akan mengubahnya untuk dunia. Pada akhirnya, itu adalah pilihan kami untuk memiliki anak sebanyak ini dan kami sangat beruntung memilikinya," ujar Spencer.

Pasangan itu mengakui uang sangat ketat dan menghemat £ 100 sepekan untuk menutupi musim perayaan yang mahal.

"Jangan salah paham. Mereka bukan anak-anak manja dan tidak punya apa-apa sepanjang tahun, kecuali untuk ulang tahun dan Natal," katanya.

"Mereka tidak mendapatkan uang saku, tetapi jika mereka ingin pergi dengan teman-teman kami mencoba memberi mereka - semuanya harus dijadwalkan sehingga kami tahu untuk apa kami menganggarkan," lanjut dia.

"Dua tahun yang lalu, ayah Spencer menikah lagi sehingga semua anak berpakaian sama. Saya pikir sangat istimewa ketika Anda memiliki keluarga besar untuk berpakaian semuanya dengan sama," ujar Emma.

Meskipun pasangan itu mengatakan mereka tidak punya favorit, Spencer memiliki "ikatan khusus" dengan Sidney dan Isaac, yang dia bawa sendiri di rumah, dengan bantuan bidan melalui telepon.

Setelah kelahiran Ishak dan peringatan dari dokter, Emma dan Spencer memutuskan untuk tidak memiliki anak lagi.

"Saya diberi tahu bahwa saya bisa mengalami perdarahan atau mendapatkan pembekuan darah. Tetapi saya selalu beruntung dan saya tidak pernah mengalami komplikasi," tutup dia.

Loading...
Loading...