Sabtu, 25 Januari 2020 03:30 WITA

Deteksi Virus Baru Kian Sulit, Gejalanya Berbeda-beda

Editor: Andi Chaerul Fadli
Deteksi Virus Baru Kian Sulit, Gejalanya Berbeda-beda

RAKYATKU.COM - Mendeteksi virus coronavirus baru pada orang menjadi lebih rumit. Karena beberapa dari mereka yang meninggal akibat epidemi mematikan itu tidak memiliki gejala demam.

Menurut Shanghaiist, pemeriksaan suhu telah dilakukan di bandara serta stasiun kereta api. Di mana penumpang dihentikan untuk memeriksa suhu mereka sebelum diizinkan untuk melanjutkan perjalanan mereka.

Namun, ini mungkin tidak cukup dalam menentukan penumpang terinfeksi atau tidak.

Komisi Kesehatan Nasional China menunjukkan bahwa dari 17 orang yang meninggal karena virus corona. Lima di antaranya menunjukkan gejala lain selain demam, seperti sesak dada, batuk, dan kesulitan bernapas.

loading...

Ini menunjukkan bahwa pemeriksaan suhu, ukuran paling umum yang digunakan pada pelancong, mungkin tidak mengidentifikasi beberapa orang yang terinfeksi.

Korban tertua dari virus Wuhan adalah seorang pria berusia 89 tahun yang menderita kantuk, inkontinensia, dan demam. Dia pergi ke dokter pada 5 Januari dan meninggal pada 18 Januari. Dia memiliki kondisi yang sudah ada sebelumnya, termasuk hipertensi.

Sembilan korban lain dari virus ini juga memiliki gejala yang sudah ada sebelumnya seperti diabetes, penyakit arteri koroner dan penyakit Parkinson. Delapan dari mereka berusia lebih dari 80 tahun, dua berusia 70-an, lima berusia 60-an, dan satu berusia 50-an.

Loading...
Loading...