Kamis, 23 Januari 2020 14:00 WITA

60 Tahun di Warung, Nenek Ini Tak Lagi Jualan sebab Diganti Mesin Penjual Otomatis

Editor: Fathul Khair Akmal
60 Tahun di Warung, Nenek Ini Tak Lagi Jualan sebab Diganti Mesin Penjual Otomatis
Sumber: Harus Berbagi Berita

RAKYATKU.COM - Seorang nenek, yang telah bekerja sebagai penjual kedai minuman di sekolah, selama bertahun-tahun, dipaksa menutup tokonya.

Menurut Must Share News, Pearl Singapura, yang berbagi di Facebook, menyebut cucunya telah bekerja di kantin sekolah, sejak masih gadis, tahun 1950-an. Ini berarti dia telah berada di sana selama lebih dari 60 tahun.

Pearl mengatakan, bibinya akan bangun pagi-pagi sekali, dan pergi ke sekolah untuk menjual minuman kepada para siswa, guru, dan pengunjung di sana. Bahkan ketika ada acara, dia akan ada di sana.

Pada Juni 2019, sekolah mendekatinya dan bertanya, apakah dia ingin terus bekerja di sana atau tidak. Tetapi mereka memiliki beberapa syarat yang harus dia ikuti.

Jika dia memilih untuk tinggal, dia hanya akan diizinkan untuk menjual air hangat suam-suam kuku, dan bukan air dingin.

Selain itu, ia tidak lagi memiliki warung sendiri, karena ia harus membaginya dengan vendor lain. Pilihan lainnya, adalah mematikan kiosnya sepenuhnya.

Bibi buyut Pearl, kemudian mulai menderita insomnia, setelah sekolah mendekatinya dengan kondisi tersebut.

Pearl kemudian menceritakan, bibinya mencintai murid-murid yang membeli minuman dari kiosnya. Dia tidak akan pernah mengubah harga selama 60 tahun, plus bekerja di sana, meskipun biaya telah naik karena dia senang dikelilingi oleh para siswa.

loading...

“Saya ingat dari waktu ke waktu dia akan sangat bahagia seperti ketika siswa memberikan kartu namanya dan mantan siswa kembali mengunjunginya. Semua gerakan kecil ini, dia sangat menyukainya meskipun dia tidak banyak bicara,” kata Chang dilansir dari worldofbuzz.com.

Pada November 2019, bibi Chang secara resmi menutup tokonya.

Tidak lama kemudian, sekolah itu menggantikan bibi Pearl, dengan mesin penjual otomatis, yang menjual minuman dingin. Yang membuat banyak siswa marah di sekolah.

Jadi, pada 21 Januari, mereka memulai petisi online yang disebut, "Dapatkan kembali kedai minuman kami", yang sejak itu ditutup tetapi memiliki lebih dari 200 pendukung.

Siswa yang memulai petisi menunjukkan bahwa ironisnya bagaimana sekolah mulai menjual minuman dari mesin penjual otomatis meskipun ingin mengurangi minuman manis.

“Alumni sekolah kami juga prihatin dengan pemberhentian tiba-tiba toko minuman. Meskipun kami memahami bahwa pemerintah ingin mempromosikan hidup sehat, mereka seharusnya meminta pendapat dan persetujuan kami sebelum mengambil tindakan sendiri,”

Loading...
Loading...