Kamis, 23 Januari 2020 00:30 WITA

Virus Corona Sudah Menyebar ke AS, Korea Utara Tutup Perbatasan untuk Turis Asing

Editor: Nur Hidayat Said
Virus Corona Sudah Menyebar ke AS, Korea Utara Tutup Perbatasan untuk Turis Asing
Foto: Getty Images.

RAKYATKU.COM - Amerika Serikat mengkonfirmasi kasus pertama virus corona baru.

Pusat Pengendalian Penyakit Amerika Serikat mengatakan virus itu, yang berasal dari China, didiagnosis pada seorang warga AS yang tiba di Seattle dari China.

Virus yang menyebar dari Wuhan China itu telah menginfeksi hampir 300 orang dan enam orang meninggal.

Korea Utara, untuk sementara waktu, menutup perbatasannya untuk turis asing demi menghindari ancaman penyakit itu, kata seorang operator tur.

Pasien yang didiagnosis di AS adalah seorang pria berusia 30-an yang kembali dari Wuhan pada 15 Januari, kata Pusat Pengendalian Penyakit AS.

"Pasien berobat di fasilitas medis di negara bagian Washington, tempat pasien itu dirawat," katanya dalam sebuah pernyataan.

"Berdasarkan riwayat dan gejala perjalanan pasien, petugas kesehatan mencurigai virus corona baru ini."

Pengujian laboratorium terhadap spesimen klinis pasien itu mengkonfirmasi diagnosis tersebut pada 20 Januari, ujar CDC.

Informasi terkait Korea Utara melarang masuknya wisatawan asing berasal dari Young Pioneer Tours, yang berbasis di China dan menawarkan perjalanan ke Korea Utara.

Perusahaan itu mengatakan Korea Utara menerapkan larangan sementara sebagai tindakan pencegahan.

"Rincian lebih lanjut masih belum dikonfirmasi oleh mitra perjalanan kami di Korea Utara dan kami akan terus menayangkan pengumuman di masa depan di situs web kami," kata Young Pioneer Tours.

loading...

Kelompok wisata lain yang melakukan perjalanan ke Korea Utara, Koryo Tours, juga menulis di akun Twitter mereka tentang "kemungkinan pembatasan masuk bagi wisatawan".

Beberapa ahli sebelumnya memperingatkan bahwa sanksi internasional terhadap Korea Utara telah menghantam sistem kesehatan negara itu karena adanya pembatasan pengiriman bantuan dan peralatan medis.

November lalu, dokter AS Kee B Park menulis di USA Today: "Saya telah melihat bagaimana para dokter di Korea Utara beradaptasi dengan kelangkaan. Misalnya, mereka menggunakan kembali kateter intravena, pisau bedah, kain kasa dan sarung tangan dengan membersihkan dan mensterilkan ulang alat-alat itu secara cermat- sampai tidak dapat digunakan lagi. "

Sebelumnya pada Senin, para pejabat China mengkonfirmasi untuk pertama kalinya bahwa virus tersebut dapat menular dari orang ke orang.

Pada saat yang sama media pemerintah China mengatakan enam orang telah meninggal karena infeksi itu, yang menyebabkan penyakit sejenis pneumonia.

Sebanyak 291 kasus kini telah dilaporkan di kota-kota besar di China, termasuk Beijing dan Shanghai. Namun, sebagian besar berada di Wuhan, kota yang berpenduduk 11 juta orang.

Penyakit ini pertama kali diidentifikasi di Wuhan akhir tahun lalu dan wabah itu diyakini berawal dari pasar makanan laut yang juga menjual hewan hidup.

Selain Amerika Serikat, dua kasus telah diidentifikasi di Thailand, satu di Jepang, satu di Korea Selatan dan satu di Taiwan. Semua yang terinfeksi baru saja kembali dari Wuhan.

Sumber: BBC Indonesia

Loading...
Loading...