Selasa, 21 Januari 2020 22:16 WITA

Virus Baru Sudah Bunuh Enam Warga China, 15 Tim Medis Ikut Terinfeksi

Editor: Fathul Khair Akmal
Virus Baru Sudah Bunuh Enam Warga China, 15 Tim Medis Ikut Terinfeksi
PHOTO: AFP

RAKYATKU.COM - Orang keenam telah meninggal, karena pneumonia di kota Wuhan di Cina tengah setelah munculnya virus corona.

Sebanyak 258 kasus virus ini, di Wuhan, kata walikota kota Zhou Xianwang dalam sebuah wawancara. 

Secara terpisah, otoritas kesehatan provinsi Zhejiang timur Cina mengatakan, total lima kasus telah dikonfirmasi pada siang hari pada 21 Januari.

Pada akhir Senin, ada 291 kasus yang dikonfirmasi (270 di Hubei, lima di Beijing, 14 di Guangdong dan dua di Shanghai), dan lebih dari 900 orang masih dalam pengawasan medis, kata Komisi Kesehatan Nasional, dilansir dari straitstimes.com. 

Dalam pernyataan terpisah yang diposting di akun resmi Weibo-nya, Komisi Kesehatan Kota Wuhan mengatakan 15 pekerja medis di kota itu telah didiagnosis menderita pneumonia , dengan satu kasus lain yang diduga, membenarkan bahwa telah terjadi penularan dari manusia ke manusia.

Dari staf yang terinfeksi, satu berada dalam kondisi kritis, tambahnya.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengkonfirmasi bahwa patogen baru sedang ditularkan di antara manusia , dan bukan hanya dari hewan ke manusia seperti yang semula diharapkan.

Itu menempatkan virus dalam kategori yang mirip dengan Sindrom Pernafasan Akut Parah , atau Sars, yang menewaskan hampir 800 orang 17 tahun yang lalu. Penyakit itu juga merupakan risiko tinggi bagi petugas kesehatan.  

"Risiko dari virus ini menyebabkan kekacauan telah meningkat karena menyebar dari berbagai negara, dan kita sekarang melihat bahwa itu dapat lebih mudah ditularkan dari orang ke orang," kata Dr Sanjaya Senanayake, associate professor of medicine di Australian National University .

Dibandingkan dengan Sars, katanya, "satu-satunya faktor yang baik, saya kira, saat ini tampaknya adalah tingkat kematian yang rendah".

Saham Asia jatuh karena investor menyamakan wabah dengan penyebaran Sars 2002-2003, virus corona lain yang pecah di Cina. 

Yuan China turun hampir setengah persen dan berada di jalur untuk hari terburuk dalam sebulan, sementara saham maskapai penerbangan dan perjalanan jatuh di seluruh wilayah.

loading...

"Karena Tahun Baru China, jutaan orang akan pindah ke kota asal mereka di seluruh China, yang membuat seluruh situasi tidak terkendali," kata Margaret Yang, seorang analis di broker CMC Markets di Singapura, merujuk pada periode liburan Tiongkok yang secara resmi dimulai pada hari Jumat.

"Aksi jual hanyalah permulaan; kita akan melihat lebih banyak di masa mendatang."

Wabah itu, yang dimulai di Wuhan, telah menyebar ke lebih banyak kota di Cina, termasuk ibu kota Beijing dan Shanghai, dan empat kasus telah dilaporkan di luar perbatasan negara itu, di Korea Selatan, Thailand, dan Jepang.


Jumlah kasus di China melonjak selama akhir pekan karena otoritas kesehatan di seluruh dunia meningkatkan pengujian virus, yang menyebabkan gejala yang meliputi demam dan batuk.

Dengan Tahun Baru Cina yang hanya beberapa hari lagi - musim liburan di mana warga negara itu menyiapkan tiga miliar perjalanan di seluruh negeri untuk bersatu kembali dengan keluarga - penyebaran virus dapat meningkat.

"Pecahnya coronavirus mirip-Sars di Wuhan berkembang menjadi potensi risiko ekonomi utama di kawasan Asia-Pasifik, sekarang ada bukti medis dari penularan dari manusia ke manusia," kata Rajiv Biswas, Kepala Asia-Pasifik Ekonom untuk IHS Markit, dalam pernyataan emailnya.  

"Sejak krisis Sars 2003, pariwisata internasional China telah booming, sehingga risiko epidemi virus Sars global yang menyebar secara global menjadi semakin parah." 

Komisi kesehatan China telah memutuskan untuk memasukkan coronavirus dalam kategori penyakit menular Kelas B, yang meliputi Sars, sambil mengambil langkah-langkah pencegahan yang biasanya digunakan untuk penyakit yang paling serius, seperti kolera dan wabah, menurut pemberitahuan yang diposting di situs web pada akhir Senin.  

Negara-negara lain bersiaga, meningkatkan pemutaran wisatawan yang datang . Bandara internasional di New York, Los Angeles, dan San Francisco mulai melakukan skrining mulai Jumat malam lalu, bergabung dengan kota-kota di Asia yang menerapkan tindakan pengawasan beberapa hari setelah wabah dilaporkan pada 31 Desember.  

Di Singapura, pemeriksaan suhu di Bandara Changi akan diperluas untuk mencakup semua pelancong yang terbang dari Tiongkok.

"Dari sudut pandang kesehatan masyarakat, baik di tingkat nasional dan internasional, Anda harus mengasumsikan skenario terburuk - jadi skenario Sars - di mana Anda memiliki kasus dari Hong Kong ke seluruh dunia," kata Dr Senanayake.

Loading...
Loading...