Selasa, 21 Januari 2020 15:59 WITA

Gawat! Dua Asteroid Menuju Bumi, yang Satu Besarnya Seperti Menara

Editor: Fathul Khair Akmal
Gawat! Dua Asteroid Menuju Bumi, yang Satu Besarnya Seperti Menara
(Gambar: Gambar Getty)

RAKYATKU.COM - NASA telah melacak dua asteroid seukuran Menara Blackpool saat mereka meluncur menuju Bumi.

Ilmuwan ruang angkasa terus mengawasi dua panggilan dekat kosmik saat batu ruang angkasa meroket melewati planet kita dengan kecepatan hingga 61.500 mph.

Bergerak secepat itu sama dengan menempuh jarak hampir 17 mil setiap detik - dan kecepatan hipersoniknya setara dengan Mach 81.

Kedua batu ruang angkasa bergerak tanpa bahaya melewati Bumi hari ini, tetapi NASA selalu memonitor panggilan dekat ini jika mereka menimbulkan ancaman bagi Bumi.

Mereka berdua digolongkan sebagai Objek Bumi Dekat (NEO) saat mereka mendekat melalui ruang hampa udara.

Dan mungkin hanya beberapa minggu atau bahkan beberapa hari sebelum mereka mendekati bahwa para ilmuwan mendeteksi binatang buas yang berpotensi membunuh kota dari kedalaman ruang.

NASA memantau asteroid pertama - 2020 AQ1 - saat melaju melewati Bumi sekitar pukul 2.54 pagi EST.

Itu berdiameter 755ft dan berjalan dengan kecepatan 61.500 mph yang luar biasa karena hanya melewati 0,026 AU dari Bumi.

AU adalah satuan astronomi - yang masing-masing kira-kira berjarak antara Bumi dan Matahari kita.

Jarak antara Bumi dan Bulan adalah 00.0025 AU.

2020 AQ1 sekarang akan meluncur ke Bima Sakti, tetapi diperkirakan akan datang lagi menuju Bumi pada 23 Agustus 2104 ..

Dan kemudian 2013 DU, diameter yang jauh lebih kecil 308 kaki dan jauh lebih lambat 14.226 mph, kemudian akan melewati Bumi pada pukul 9.19 malam EST.

loading...

Ini diatur untuk lintasan yang jauh lebih aman pada jarak 0,083 AU saat ia terbang melewati Bumi.

Kedua asteroid itu berukuran besar, dengan Menara Blackpool setinggi 519 kaki.

2020 AQ lebih besar dari tengara utara, dan 2013 DU lebih kecil dari objek wisata di Lancashire.

NASA dan badan antariksa lainnya terus-menerus memonitor setiap ancaman antarbintang, sangat menyadari risiko utama yang ditimbulkan oleh batuan antariksa.

Sudah terbuka tentang ancaman yang mereka ajukan, dengan Gedung Putih meluncurkan Strategi Kesiapan Obyek dan Rencana Aksi Nasional Dekat Bumi.

Dokumen setebal 18 halaman - publikasi bersama NASA dan Badan Darurat Federal - menjabarkan bagaimana dunia akan dipersiapkan untuk konsekuensi dari dampak asteroid.

Perwira pertahanan planet NASA, Lindley Johnson mengatakan: "Rencana ini adalah garis besar tidak hanya untuk meningkatkan perburuan asteroid berbahaya, tetapi juga untuk lebih memprediksi peluang mereka menjadi ancaman dampak di masa depan dan dampak potensial yang mungkin terjadi di Bumi . "

Setiap asteroid yang lebih besar dari 328 kaki yang lewat dekat Bumi disebut "berpotensi berbahaya" oleh NASA.

Beberapa ilmuwan percaya bahwa sistem peringatan asteroid saat ini tidak cukup efektif - peringatan asteroid kota "dapat menyerang" tanpa peringatan ".

Asteroid dengan tinggi hanya 164 kaki diyakini mampu mengemas pukulan yang cukup untuk meratakan area seukuran London.

Asteroid yang menghancurkan dinosaurus dan menghancurkan kehidupan di Bumi diyakini sekitar enam mil.

Loading...
Loading...