Sabtu, 18 Januari 2020 14:31 WITA

Akibat Serangan Iran, 11 Tentara Amerika Gegar Otak

Editor: Andi Chaerul Fadli
Akibat Serangan Iran, 11 Tentara Amerika Gegar Otak

RAKYATKU.COM - Sekitar 11 anggota militer Amerika Serikat mendapat gejala gegar otak setelah serangan rudal Iran beberapa waktu lalu. 

Serangan pada 8 Januari adalah pembalasan atas serangan pesawat tak berawak AS di Baghdad pada 3 Januari yang menewaskan Qassem Soleimani, komandan Pasukan Quds elit Pengawal Revolusi Iran, dikutip dari Aljazeera, Sabtu (18/1/2020).

Presiden AS Donald Trump dan militer AS mengatakan tidak ada korban setelah serangan terhadap pangkalan udara Ain al-Asad di Irak barat dan sebuah fasilitas di wilayah Kurdi utara.

Pada saat serangan itu, sebagian besar dari 1.500 tentara AS di pangkalan telah terselip di bunker, setelah peringatan terlebih dahulu dari atasan.

"Sementara tidak ada anggota layanan AS yang tewas dalam serangan Iran 8 Januari di pangkalan udara al-Asad, beberapa dirawat karena gejala gegar otak dari ledakan dan masih dinilai," kata Kapten Bill Urban, juru bicara Komando Pusat AS, dalam sebuah pernyataan. pada hari Kamis.

loading...

Sebagai langkah kehati-hatian, beberapa anggota layanan dibawa ke fasilitas AS di Jerman atau Kuwait untuk "penyaringan lanjutan," tambahnya. "Ketika dianggap layak untuk bertugas, anggota layanan diharapkan untuk kembali ke Irak."

Dilaporkan dari Washington, DC, Gabriel Al Jazeera dari Al Jazeera mengatakan banyak dari pasukan itu disaring karena gegar otak, yang menurut otoritas AS adalah hal biasa.

"Ledakan dari rudal dapat menyebabkan bangunan berguncang dan berderak dan dapat menyebabkan gegar otak, bahkan bagi orang-orang yang berada di luar zona dampak langsung," kata Elizondo.

Tags
Loading...
Loading...