Jumat, 17 Januari 2020 08:33 WITA

Selain Kepalanya Digorok, Jari-jari Remaja Ini Juga Dipotong untuk Menghindari Deteksi DNA

Editor: Fathul Khair Akmal
Selain Kepalanya Digorok, Jari-jari Remaja Ini Juga Dipotong untuk Menghindari Deteksi DNA
Sumber foto: mirror

RAKYATKU.COM - Seorang remaja bernama Keane Mulready-Woods, ternyata mengalami penyiksaan terlebih dahulu sebelum akhirnya dibunuh. Bagian-bagian tubuhnya, dilempar keluar dari mobil yang berjalan.

Kepalanya dipotong. Remaja berusia 17 tahun itu, ditemukan di Volvo hatchback, yang menyala-nyala di Drumcondra, Dublin.

Dua hari sebelumnya, anggota tubuhnya yang terputus, ditemukan di tas olahraga Puma, yang dilempar keluar dari mobil, sekitar lima mil jauhnya di Coolock, Dublin.

Selain itu, jari-jarinya diputus oleh anggota geng yang membunuhnya. Tujuannya, untuk menghindari tes DNA nantinya.

Keane terakhir kali terlihat hidup, pada hari Minggu malam, di Jembatan Saint Dominic, di Drogheda. Dimana dia pergi untuk bertemu rekannya.

Polisi percaya, dia diculik dan dibawa ke rumah terdekat. Dimana dia disiksa dan dibunuh, sebelum tubuhnya dibawa sekitar 30 mil.

Detektif percaya, Keane dibunuh dengan kejam, sebagai bagian dari perang narkoba antara kru yang berbasis di Drogheda, sebuah kota di utara Dublin.

Polisi sekarang memburu seorang pembunuh "psikopat". Tersangka utama mereka, diduga adalah seorang pembunuh bayaran berusia 35 tahun dari Dublin Utara, yang petugas gambarkan sebagai "psikopat" dan "pembunuh berantai", dilansir dari thesun.

Sebuah video mengerikan telah beredar di media sosial dengan banyak orang percaya itu adalah pembunuhan Keane, tetapi gardai telah mengkonfirmasi itu palsu.

Kepala Inspektur Christy Mangan mengatakan keluarga Keane tertekan oleh foto-foto dan video dan meminta orang-orang untuk tidak membagikannya secara online.

Keane mungkin menjadi sasaran balas dendam atas serangan gangster Richie Carberry pada November 2019.

Carberry, 39, ditembak mati di luar rumahnya di Bettystown, County Meath.

Polisi berpikir Keane diserang karena hubungannya dengan beberapa pembunuh gangster.

loading...

Seorang sumber mengatakan kepada The Irish Sun: “Ada banyak paranoia di luar sana dan karena dia [Keane] bekerja untuk kedua belah pihak, dia akan menjadi sasaran empuk.

"Rekanan untuk Carberry sedang mencari-cari darah dan mereka ingin seseorang membayar dengan nyawanya."

Gardai percaya Keane terpikat pada kematiannya setelah ia dijadwalkan bertemu teman pada hari Minggu.

Sumber lain mengatakan: “Kami berurusan dengan orang-orang muda yang telah terlibat dalam sesuatu di luar kepala mereka dan tidak bisa melihat jalan keluar.

"Orang-orang harus mengangkat telepon dan memberi tahu gardai apa yang mereka ketahui karena jenis kekerasan ini hanya mengarah pada tindakan biadab lebih lanjut."

Polisi menggambarkan pembunuhan itu sebagai "brutal dan ganas".

Kepala Supt Mangan mengatakan: “Ada sejumlah kelompok yang pada dasarnya tertarik untuk mengendalikan bagian masyarakat tertentu melalui kokain.

“Mereka ingin membiayai gaya hidup mereka sendiri melalui narkoba dan intimidasi. Kami tidak akan membiarkan itu terjadi.

“Kami berada di sana untuk melindungi orang-orang di Drogheda, untuk melindungi orang-orang di masyarakat dan kami pasti akan melakukannya dengan cara yang sangat kuat.

“Keane adalah remaja berusia 17 tahun, ia menghilang pada hari Minggu, 12 Januari dan sebagian dari jenazahnya kini telah ditemukan.

“Ini adalah serangan brutal dan kejam terhadap seorang anak dan sama sekali tidak dapat diterima dalam masyarakat demokratis normal mana pun. Tingkat kekerasannya mengejutkan. ”

Loading...
Loading...