Kamis, 16 Januari 2020 12:31 WITA

Warga Singapura Dipenjara 33 Bulan karena Mendanai ISIS

Editor: Fathul Khair Akmal
Warga Singapura Dipenjara 33 Bulan karena Mendanai ISIS
Sumber foto: asiaone.com

RAKYATKU.COM - Seorang pria Singapura dijatuhi hukuman 33 bulan penjara, karena mendanai kegiatan Negara Islam di Irak dan Suriah (ISIS).

Imran Kassim (36), dihukum karena mentransfer $ 450 melalui perusahaan pengiriman uang Western Union ke Mohamad Alsaied Alhmidan di Turki pada 31 Oktober 2014, untuk penerbitan propaganda ISIS.

Meskipun dia mengakui dalam persidangannya pada hari Senin, bahwa dia melakukan transfer, Imran bersikeras dia tidak melanggar hukum karena dia tidak mengakui hukum Singapura dan hanya mengakui hukum Syariah.

Wakil Jaksa Penuntut Umum Nicholas Khoo dan Foo Shi Hao, meminta hukuman penjara 32 sampai 33 bulan.

Mereka berpendapat, hukuman penjara yang panjang, akan mengirim sinyal kepada pelaku potensial yang berpikiran sama untuk tidak menempuh jalan yang sama.

"Terorisme, baik dalam bentuk tindakan atau cita-cita, dikutuk secara global, dan demi kepentingan publik Singapura untuk memastikan bahwa pendanaan terorisme ditangani dengan tegas," katanya.

Pada tahun 2014, Imran melihat posting Facebook oleh Alsaied, yang meminta sumbangan. Dan ia mengirim pesan kepadanya melalui Facebook, yang mengatakan bahwa ia ingin memberikan sumbangan.

Alsaied memberi tahu Imran untuk mengunduh aplikasi seluler terenkripsi dan memberinya detail untuk melakukan transfer.

Imran mengaku diadili atas dakwaannya di bawah UU Terorisme (Penindasan Pembiayaan). Dia adalah orang Singapura pertama di sini yang didakwa dengan pendanaan teror, dilansir dari asiaone.com.

loading...

DPP juga mencatat bahwa Imran telah melakukan pelanggaran dengan sengaja dan telah mengambil langkah-langkah untuk menghindari deteksi.

Imran mulai tertarik pada ISIS pada 2013, mengikuti video grup tentang eksekusi.

Pada awal 2014, ia bahkan mencoba bergabung dengan ISIS di bawah naungan pemberian bantuan kemanusiaan. Pada tahun yang sama, ia memposting janjinya kepada mereka di akun Facebook-nya.

Adik laki-laki Imran, yang tidak ingin disebutkan namanya, memberikan pernyataan atas nama keluarga, menggambarkan Imran sebagai orang yang baik hati dan pria berprinsip.

Saudara itu berkata: "Namun, izinkan saya menjelaskan bahwa kita berdiri dengan Singapura menentang tindakan Imran.

"Dia akhirnya ingin melindungi orang, untuk menyelamatkan warga sipil dan tidak membunuh mereka.

"Tapi dia memihak musuh Singapura yang dikenal karena menggunakan rasa takut, intimidasi, dan manipulasi sebagai sarana untuk mencapai tujuan mereka."

Tags
Loading...
Loading...