Rabu, 01 Januari 2020 18:34 WITA

Turis Cantik ini Nyaris Meninggal Setelah Digigit Nyamuk di Vietnam

Editor: Suriawati
Turis Cantik ini Nyaris Meninggal Setelah Digigit Nyamuk di Vietnam
Donna Cox

RAKYATKU.COM - Donna Cox baru saja meraih gelar masternya di Universitas Edge Hill. Jadi untuk merayakan kelulusannya, wanita berusia 22 tahun dari Inggris ini melakukan liburan ke Vietnam.

Tapi, dia tidak pernah menyangka perjalanan itu membawanya begitu dekat dengan kematian.

Donna terbang ke Vietnam dengan tiket satu arah pada bulan September. Sebelum berangkat, dia telah diberikan semua vaksinasi yang diperlukan untuk perjalanan tersebut.

Tapi, setiba di lokasi tujuan dia digigit nyamuk. Dan itu menjadi awal dari deritanya.

Donna mengatakan bahwa suatu pagi dia bangun dan melihat gigitan di kaki kanannya. Itu terasa sakit. Dia kemudian pergi ke apoteker untuk membeli krim antibiotik.

Tetapi keesokan harinya, benjolan merah itu kembali, disertai rasa sakit yang parah.

Turis Cantik ini Nyaris Meninggal Setelah Digigit Nyamuk di Vietnam"Saya ingat mengatakan kepada beberapa gadis di ruangan: Guys, saya tidak dramatis tetapi saya pikir saya akan mati atau kehilangan kaki saya," katanya.

"Aku hanya bercanda tetapi itu hampir menjadi kenyataan."

Ketika uangnya hampir habis, Donna memutuskan untuk memesan penerbangan kembali ke Inggris pada bulan Oktober. Itu sebulan setelah dia terbang ke Vietnam.

Setiba di Inggris, Donna pergi ke Rochdale Infirmary A&E. Di sana, X-Ray mengungkapkan masalah di bawah kakinya.

Hari berikutnya, Donna dilarikan ke Rumah Sakit Royal Oldham. Di situlah dia didiagnosis dengan infeksi pemakan daging yang disebut Necrotising Fasciitis.

Dokter memberi tahu Donna bahwa jika dia terlambat empat jam ke rumah sakit, dia kemungkinan akan mati.

loading...

Dia akhirnya menjalani tiga operasi pada kakinya. Dia juga harus menandatangani formulir untuk mengizinkan agar kakinya diamputasi jika kondisinya memburuk.

"Tulang di kaki saya telah melunak dan Necrotising Fasciitis memakan kaki saya," katanya.

"Hanya karena saya masih muda dan kuat, saya selamat."

Ada banyak momen traumatis bagi Donna selama dia di rumah sakit.

Petugas medis membiarkan lukanya terbuka untuk meringankan tekanan di kaki bagian bawahnya, sebelum menutupnya dengan 90 staples.

Pada satu tahap, Donna mengenakan penutup mata sehingga ia tidak perlu melihat kakinya.

"Aku berada di rumah sakit selama lima minggu total," kata Donna.

Penyakit Donna telah mengubah hidupnya selamanya. Meskipun dia selamat, dia telah kehilangan semua sensasi di kaki kanan bawahnya. Sekarang dia belajar cara berjalan kembali.

Tapi Donna bertekad untuk mendapatkan kembali kekuatannya dan berhasil berjalan melintasi panggung saat upcara kelulusannya di Universitas Edge Hill.

Donna berharap dengan membagikan ceritanya bahwa orang lain akan menyadari gejala necrotising fasciitis.

Loading...
Loading...