Kamis, 26 Desember 2019 17:07 WITA

"Jangan-jangan Hadiah Natal Kim adalah Bom," Trump Kirim Empat Pesawat Mata-mata

Editor: Mays
Donald Trump dan Kim Jong-un

RAKYATKU.COM, PYONGYANG - Selasa dan Rabu pagi. Empat pesawat pengintai Amerika Serikat diterbangkan di Semenanjung Korea.

Itu atas perintah Donald Trump. Sebelumnya, Presiden negara adi daya itu, mendapat telepon dari Pyongyang. Terdengar suara Kim Jong-un dari seberang.

Dia berjanji akan mengirimkan hadiah natal ke Trump. Paling lambat akhir tahun.

Trump tentu saja panik. Dia tahu siapa Kim. Pemimpin kontroversial itu betul-betul khawatir. Jangan sampai yang dimaksud hadiah natal oleh Kim adalah rudal jarak jauh.

Karenanya dia melakukan antisipasi. Dia menerbangkan empat pesawat mata-mata.

Namun di depan pembantunya, Trump masih bercanda. Dia mencairkan suasana. "Mungkin yang dimaksud hadiah natal oleh Kim, adalah vas yang cantik," ungkapnya. Dia berusaha meredam kekhawatiran.

Sementara itu, di depannya ada peta interaktif baru. Soal gambaran sekilas, tentang apa yang akan terjadi jika ledakan nuklir yang dialami orang-orang Hiroshima diledakkan di atas kota-kota Amerika.

Pesawat mata-mata Amerika itu, dideteksi Korea Utara. Pelacak penerbangan Aircraft Spots, Yonhap, melansir itu.

"Spot Pesawat melacak pesawat RC-135W Rivet Joint, E-8C, RQ-4 Global Hawk dan RC-135S Cobra Ball, membuat gerakan yang tidak biasa dari misi terbang di atas Semenanjung pada saat yang sama," lapor Yonhap, Kantor Berita Korea Utara.

Dalam peringatan 3 Desember, Korea Utara menuduh Washington berusaha menyeret perundingan denuklirisasi, menjelang pemilihan presiden 2020. "Sepenuhnya tergantung pada AS, apa hadiah Natal yang akan dipilih untuk diambil," ujar Kim.

Trump telah berusaha untuk membuat Korea Utara kembali ke meja perundingan, untuk menghilangkan program senjata nuklirnya.

loading...

Awal bulan ini, Korea Utara menguji apa yang para ahli yakini, sebagai mesin yang dapat memicu rudal jarak jauh.

Menteri Pertahanan Mark Esper bilang kepada wartawan minggu ini, bahwa AS telah waspada untuk kemungkinan tes sekitar Natal.

“Saya sudah menonton Semenanjung Korea selama seperempat abad sekarang. Saya kenal dengan taktik mereka, dengan gertakan mereka," katanya. 

“Kita perlu serius dan duduk berdiskusi, tentang kesepakatan politik yang melucuti nuklir semenanjung itu. Itu adalah jalan maju terbaik dan satu-satunya jalan maju, jika kita akan melakukan sesuatu yang konstruktif," tambahnya. 

Menambah kecemasan atas ancaman Korut, adalah rilis baru-baru ini dari peta interaktif baru, yang memberikan pandangan sekilas tentang apa yang mungkin dilakukan peledakan nuklir di sepanjang garis Hiroshima, ke beberapa kota AS.

Alat interaktif baru yang disebut NukeMap - memungkinkan orang untuk mensimulasikan kerusakan yang dapat ditimbulkan, jika bom nuklir dijatuhkan di kota besar mana pun di AS.

Alat itu, yang diciptakan oleh sejarawan senjata nuklir Alex Wellerstein, menunjukkan secara kasar berapa banyak kematian yang akan terjadi dan perkiraan jumlah cedera yang disebabkan oleh satu ledakan.

Dengan menggunakan bom nuklir Hiroshima sebagai contoh, lebih dari 420.000 orang akan terbunuh jika ledakan atom 15 kiloton terjadi di New York City dan hampir 100.000 akan mati di Washington DC.

Little Boy adalah nama kode untuk jenis bom atom yang dijatuhkan di Jepang pada tahun 1945 yang meledak dengan energi sekitar 15 kiloton TNT.

Loading...
Loading...