Minggu, 15 Desember 2019 06:00 WITA

Ilmuan Tanam Sel Kera ke Babi, Ini Hasilnya

Editor: Andi Chaerul Fadli
Ilmuan Tanam Sel Kera ke Babi, Ini Hasilnya

RAKYATKU.COM - Babi yang direkayasa untuk memiliki sejumlah kecil sel monyet telah bertahan hidup selama beberapa hari. Meskipun anak-anak babi itu kemudian mati, percobaan itu diklaim menandai tonggak utama bagi masa depan organ yang tumbuh di laboratorium.

"Ini adalah laporan pertama chimera babi-monyet jangka penuh," kata Tang Hai dari Laboratorium Kunci Negara Sel Induk dan Biologi Reproduksi di Beijing, dikutip dari Science Alert, Minggu (15/12/2019).

Penelitian ini merupakan bagian dari upaya berkelanjutan untuk mengembangkan hewan. Utamanya yang dapat menumbuhkan organ manusia. Kemudian dapat dipanen untuk transplantasi, suatu proses yang disebut xenogeneic organogenesis.

Penelitian telah dilakukan pada embrio babi dan domba dengan sel induk manusia. Dalam kedua kasus itu, embrio terus berkembang sampai percobaan itu sengaja dihentikan.

Itu karena masalah etika. Chimera adalah organisme yang menggabungkan bahan genetik spesies lain.

Beberapa ilmuwan khawatir bahwa beberapa sel induk manusia dapat berakhir di bagian lain hewan. Atau bahkan di otaknya, dengan konsekuensi yang tidak diinginkan.

Oleh karena itu, tim menggunakan sel induk dari kera pemakan kepiting. Ini diilhami dengan protein fluorescent. Sehingga mereka akan bercahaya di bawah cahaya neon, dan diturunkan untuk menghasilkan sel-sel embrionik berfluoresensi.

loading...

Sel-sel ini kemudian disuntikkan ke lebih dari 4.000 embrio babi berumur lima hari yang dibuahi menggunakan IVF; embrio babi yang dimodifikasi kemudian ditanamkan ke induk babi.

Pekerjaan susah payah ini menghasilkan 10 anak babi. Sepenuhnya dan dilahirkan hidup-hidup. Dan hanya dua di antaranya yang chimeric.

Sel-sel monyet telah bermigrasi ke jantung, hati, paru-paru, limpa dan kulit host babi. Tetapi tidak ditemukan di organ lain, seperti testis dan ovarium, karena rendahnya tingkat chimerism, kata para peneliti.

Sayangnya, sebelum satu minggu keluar, anak-anak babi itu mati. Bukan hanya dua chimera. Tetapi juga delapan anak babi normal lainnya. 

Karena semua babi mati, Hai mengatakan kepada New Scientist, penyebab kematian kemungkinan kurang ada hubungannya dengan chimerism. Dan lebih banyak hubungannya dengan IVF, prosedur yang terkenal rumit pada babi.

Tags
Loading...
Loading...