Minggu, 15 Desember 2019 05:30 WITA

Hal Aneh Terjadi Jika Tikus Dikurung Dalam Gelap

Editor: Andi Chaerul Fadli
Hal Aneh Terjadi Jika Tikus Dikurung Dalam Gelap

RAKYATKU.COM - Sesuatu aneh terjadi pada tikus ketika dikurung dalam gelap untuk waktu lama. Mereka mengembangkan semacam kemampuan pendengaran super.

Telinganya menjadi lebih sensitif terhadap suara di sekitar mereka. Jenis efek sensor kompensasi ini telah diamati beberapa kali sebelumnya. Termasuk pada manusia. 

Tetapi sebuah studi baru memberi kita pemahaman yang lebih rinci. Tentang apa yang mungkin terjadi di dalam otak tikus, dikutip dari Science Alert, Minggu (15/12/2019).

Pada tikus dalam kegelapan selama percobaan, neuron otak sebenarnya bergeser. Cara mereka berinteraksi satu sama lain, mengutak-atik kepekaan terhadap frekuensi audio yang berbeda, dan menunjukkan semacam fleksibilitas yang dianggap sebagai karakteristik otak muda yang sedang berkembang.

"Studi ini memperkuat apa yang kita pelajari tentang bagaimana memanipulasi penglihatan dapat memiliki efek signifikan pada kemampuan seekor hewan untuk mendengar lama setelah jendela untuk pembelajaran pendengaran dianggap telah ditutup," kata ahli biologi Patrick Kanold dari University of Maryland.

Penting untuk tidak menempatkan terlalu banyak berat pada penelitian yang melibatkan pengujian hanya 15 tikus. Enam di antaranya disimpan dalam kegelapan selama tujuh hari. Dengan 9 lainnya dibiarkan hidup dalam siklus normal siang dan malam.

Tetapi jika pergeseran jaringan saraf yang sama ini ditemukan terjadi pada manusia juga. Maka itu bisa memberi kita pilihan pengobatan baru; misalnya, wawasan seperti kabel otak dapat membantu kita untuk memahami bagaimana orang dengan gangguan pendengaran lebih baik beradaptasi dengan alat bantu dengar baru.

Manipulasi sensorik semacam ini membatasi satu indera untuk mempengaruhi yang lain. Dan para ilmuwan berpikir bahwa itu dapat memberi kita cara untuk menyetel ulang otak kita untuk semua jenis tujuan.

loading...

Masalahnya adalah, kita masih belum mengerti banyak tentang itu.

Kanold dan rekan-rekannya telah sebelumnya menetapkan bahwa membatasi apa tikus dewasa bisa melihat akan dalam beberapa hal meningkatkan apa yang bisa mereka dengar. Dalam hal ini mereka masuk ke lebih detail dalam hal menganalisis kelompok neuron tertentu dan menguji tikus dengan 17 nada suara yang berbeda di beberapa frekuensi.

Para ilmuwan terkejut menemukan otak tikus yang mengalokasikan kembali sumber daya ke frekuensi suara yang berbeda untuk mendengarnya lebih baik. Sebagian besar neuron ditugaskan untuk mendengarkan suara frekuensi tinggi dan rendah, dengan proporsi yang lebih kecil digunakan untuk mendeteksi kisaran menengah.

Meskipun ini sangat mencerahkan, masih banyak lagi yang harus dijelajahi: para peneliti ingin menjalankan eksperimen lebih lanjut untuk mengetahui dengan tepat bagian suara apa yang didengar tikus saat mereka berada dalam kegelapan.

"Kami tidak tahu mengapa kami melihat pola-pola ini," kata Kanold . "Kami berspekulasi bahwa itu mungkin ada hubungannya dengan apa yang tikus perhatikan saat mereka berada di kegelapan."

"Mungkin mereka memperhatikan suara-suara atau suara-suara dari tikus lain, atau mungkin mereka lebih memperhatikan langkah kaki yang mereka buat."

Tags
Loading...
Loading...