Minggu, 08 Desember 2019 07:01 WITA

Sebelum Tembak Mati 3 Orang, Siswa Saudi Makan Malam Sambil Nonton Video Penembakan

Editor: Mays
Sebelum Tembak Mati 3 Orang, Siswa Saudi Makan Malam Sambil Nonton Video Penembakan
Mohammed Saeed Alshamrani, pria yang diidentifikasi sebagai pelaku penembakan di Markas Angkatan Laut AS, di Florida.

RAKYATKU.COM, FLORIDA - Siswa penerbang Saudi, menembak mati tiga orang di pangkalan angkatan laut AS di Florida. 

Sebelum penembakan, dia sempat menjadi tuan rumah pesta makan malam awal pekan ini. Di situ, dia bersama dua rekannya, menonton video penembakan massal. Demikian dilansir seorang pejabat AS, Sabtu kemarin.

Satu dari tiga siswa itu, direkam di luar gedung. Ketika penembakan itu terjadi di Stasiun Udara Naval Pensacola pada hari Jumat. Itu kata pejabat AS, yang berbicara dengan syarat anonimitas, setelah diberi pengarahan oleh otoritas federal. 

"Dua siswa Saudi lainnya, menyaksikan dari sebuah mobil," lanjut pejabat itu.

Pejabat itu mengatakan, 10 siswa Saudi ditahan di pangkalan itu hari Sabtu. Sementara beberapa lainnya tidak diketahui.

Para pejabat AS sebelumnya mengatakan kepada AP, mereka sedang menyelidiki kemungkinan kaitannya dengan terorisme.

Siswa melepaskan tembakan di ruang kelas di pangkalan Jumat pagi, menewaskan tiga orang.

Seorang pejabat AS yang berbicara kepada The Associated Press dengan syarat anonim pada hari Jumat, mengidentifikasi penembak sebagai Mohammed Saeed Alshamrani. Pejabat itu tidak berwenang membahas masalah ini secara terbuka. 

loading...

Pejabat itu juga mengatakan, FBI sedang memeriksa postingan-postingan media sosial, dan menyelidiki apakah ia bertindak sendiri atau terhubung dengan kelompok yang lebih luas.

Serangan itu, yang memicu tanggapan besar-besaran penegakan hukum dan penguncian pangkalan, berakhir ketika seorang wakil sheriff membunuh penyerang. 
Delapan orang terluka dalam serangan itu, termasuk wakil dan wakil kedua yang bersamanya.

Anggota keluarga pada hari Sabtu, mengidentifikasi salah satu korban sebagai lulusan dari Akademi Angkatan Laut AS baru-baru ini. Usianya 23 tahun.

"Joshua Kaleb Watson menyelamatkan banyak nyawa hari ini dengan miliknya," tulis Adam Watson di Facebook. "Dia mati sebagai pahlawan dan kita sangat bangga, tetapi ada lubang di hati kita yang tidak pernah bisa diisi."

Senator Amerika Serikat Florida Rick Scott mengeluarkan pernyataan pedas, yang menyebut penembakan itu - yang kedua di pangkalan Angkatan Laut AS minggu ini - tindakan terorisme, apakah individu ini termotivasi oleh Islam radikal atau secara mental tidak stabil.

Selama konferensi pers Jumat malam, FBI menolak untuk melepaskan identitas penembak, dan tidak akan mengomentari kemungkinan motivasinya.

"Ada banyak laporan yang beredar, tetapi FBI hanya berurusan dengan fakta," kata Rachel L. Rojas, agen khusus FBI yang bertanggung jawab atas Kantor Lapangan Jacksonville.

Loading...
Loading...