Sabtu, 07 Desember 2019 20:45 WITA

Dianggap Najis, Wanita Ini Tewas di Pondok Menstruasi

Editor: Mays
Dianggap Najis, Wanita Ini Tewas di Pondok Menstruasi
Pondok Menstruasi di Nepal memakan korban jiwa.

RAKYATKU.COM, NEPAL - Ruangan itu berukuran 1,5 x 1,5 meter. Di situlah, Parbati Buda Rawat (21), tewas pada Minggu, 30 November 2019 lalu. Sebuah gubuk bernama Pondok Menstruasi.

Parbati Buda Rawat meringkuk di dalam pondok. Hari itu, keluarganya mengasingkannya. Itu setelah dia mengalami datang bulan. Saat siklus bulanan itu datang, wanita di Nepal dianggap najis. Sehingga harus diasingkan. Orang Nepal menyebutnya, 'chhaupadi'.

Parbati menyalakan api. Agar dia tetap hangat. Namun sayang, asapnya memenuhi ruangan. Parbati tewas kehabisan napas, setelah menghirup asap tersebut.

Akibatnya, polisi menciduk kakak ipar korban. Ini adalah kasus pertama dari jenisnya di negara Asia.

Jika terbukti bersalah, kakak iparnya bisa dikurung selama tiga bulan dan didenda 3.000 rupee (Rp500 ribu), berdasarkan undang-undang yang diperkenalkan tahun lalu.  

Banyak komunitas di Nepal, memandang wanita menstruasi sebagai tidak murni. Di beberapa daerah terpencil, mereka dipaksa untuk tidur di pondok yang jauh dari rumah, mengikuti tradisi berusia berabad-abad yang dikenal sebagai 'chhaupadi'.

Praktik ini, menyebabkan kematian beberapa wanita setiap tahun, karena pilek, inhalasi asap, gigitan ular dan bahkan serangan binatang.  

"Kami menangkap ipar korban kemarin untuk diselidiki, setelah mencurigai keterlibatannya dalam memaksa almarhum untuk tinggal di gudang chhaupadi," kata pejabat polisi setempat Janak Bahadur Shahi.

loading...

"Aku yakin ini adalah penangkapan pertama dalam kasus seperti itu." 

“Sangat positif untuk melihat polisi bertindak proaktif, dan itu akan membantu mencegah orang untuk mengikuti tradisi. Tetapi ada jalan panjang untuk mengakhirinya,' kata Radha Poudel, seorang aktivis yang bekerja melawan chhaupadi.

Kematian Rawat, setidaknya adalah yang ketiga tahun ini. Dua wanita meninggal karena menghirup asap di pondok menstruasi di distrik tetangga.

Namun, Poudel mengatakan, banyak kematian tidak dilaporkan. Pihak berwenang sering bersimpati dengan anggota keluarga dalam kasus yang dilaporkan.

Chhaupadi dilarang di tahun 2005, tetapi masih diberlakukan di beberapa bagian Nepal, terutama di daerah barat yang terpencil dan konservatif.

Ini terkait dengan agama Hindu, dan menganggap wanita tidak tersentuh selama menstruasi dan setelah melahirkan.

Perempuan diusir dari rumah, dilarang menyentuh makanan, ikon agama, ternak dan laki-laki, dan dipaksa tidur di pondok-pondok dasar yang dikenal sebagai chhau goth.

Loading...
Loading...