Jumat, 06 Desember 2019 16:38 WITA

Ditemukan Sekarat Dikubur Hidup-Hidup, Bayi Perempuan Prematur Mampu Bertahan Hidup

Editor: Nur Hidayat Said
Ditemukan Sekarat Dikubur Hidup-Hidup, Bayi Perempuan Prematur Mampu Bertahan Hidup
Bayi perempuan yang ditemukan sekarat usai dikubur hidup-hidup di Kota Bareilly, Uttar Pradesh, India, Oktober lalu, kini telah pulih. (Foto: Dr Ravi Khanna)

RAKYATKU.COM - Bayi perempuan yang ditemukan sekarat usai dikubur hidup-hidup di Kota Bareilly, Uttar Pradesh, India, Oktober lalu, kini telah pulih.

Saat diselamatkan, bayi yang lahir prematur itu kekurangan trombosit dan mengidap penyakit langka berbahaya bernama septicaemia.

Pada saat kondisi bayi itu berangsur normal, kepolisian hingga kini belum bisa menangkap orang tua sang bayi.

Bayi itu pun akan segera dimasukkan ke dalam program adopsi.

Dokter anak yang menangani bayi tersebut, Ravi Khanna, berkata bobot sang bayi terus bertambah.

Jumlah trombosit bayi yang kini dirawat di panti asuhan milik pemerintah setempat itu juga berada pada jumlah normal.

Pertengahan Oktober lalu, seorang penduduk Bareilly tanpa sengaja menemukan bayi itu. Ia berkata, saat ditemukan bayi itu masih merah atau baru saja dilahirkan.

Dalam tradisi Hindu setempat, jenazah orang mati biasanya dikremasi. Namun jasad bayi dan anak-anak kerap kali dikubur.

Si penemu bayi itu, seorang laki-laki, berkata kala itu ia tengah menggali tanah hingga sedalam 90 sentimeter. Pacul yang dia gunakan lalu memecahkan sebuah kendi. Saat itulah ia mendengar suara tangisan bayi.

Ketika membuka kendi berbahan tanah liat itu, dia menemukan bayi dalam kondisi masih bernyawa.

Awalnya bayi itu dilarikan ke rumah sakit terdekat, tetapi karena fasilitas yang tak memadai, lalu dibawa ke klinik milik dokter Ravi Khanna.

Sejumlah dokter memperkirakan, sang bayi lahir prematur dalam usia 30 bulan dengan bobot tak lebih dari 1,1 kilogram.

loading...

Para dokter berkata, tubuh bayi itu berkerut. Dia diduga mengalami hipotermia dan kekurangan kadar gula darah.

"Selasa lalu, ketika kami menyerahkan bayi itu ke otoritas kota, dia berbobot 2,5 kilogram. Dia mendapat asupan susu formula dan kini sudah sudah benar-benar sehat," kata dokter Khanna.

Tak ada yang tahu pasti berapa lama bayi itu dikubur sebelum akhirnya diselamatkan. Khanna berkata, timnya hanya bisa memprediksi bagaimana bayi tersebut bertahan hidup.

Bagaimanapun, kata Khanna, dia menilai bayi itu dapat bertahan hidup selama tiga hingga empat hari atas bantuan lemak cokelat dalam tubuh.

Bayi dilahirkan dengan sejumlah lemak di dalam perut, paha, dan pipi. Menurut Khanna, bayi dapat melalui kondisi darurat dengan bantuan lemak tersebut.

Namun, sejumlah pihak memperkirakan sang bayi dikubur tak lebih dari dua hingga tiga jam setelah dilahirkan. Dengan prediksi ini, bayi itu dinilai hanya dapat bertahan selama beberapa jam setelahnya.

Sebuah lubang di dalam kendi diprediksi telah memberi aliran oksigen terhadap sang bayi. Lapisan tanah yang kendur juga dianggap memungkinkan oksigen masuk ke dalam kendi yang dikubur tersebut.

Sejak penemuan bayi itu, polisi resmi memulai investigasi kasus pidana, walau mereka belum dapat menemukan orang tua bayi itu hingga kini.

Kepolisian yakin orang tua bayi itu terlibat langsung dalam kasus ini. Dasar argumen mereka, tak ada satupun keluarga yang datang ke rumah sakit atau ke kepolisian setelah penemuan tersebut dipublikasikan.

Sumber: BBC Indonesia

Loading...
Loading...