Sabtu, 07 Desember 2019 06:00 WITA

Mahar Ummu Sulaim yang Paling Bernilai dalam Sejarah Islam

Editor: Adil Patawai Anar
Mahar Ummu Sulaim yang Paling Bernilai dalam Sejarah Islam

RAKYATKU.COM - Sebaik-baiknya mahar yang diminta perempuan adalah yang nilai (materinya) paling rendah, sedangkan sebaik-baiknya mahar yang dibawa laki-laki adalah yang setinggi-tinggi (nilai)-nya. 

Namun, ada kisah berbeda tentang mahar Ummu Sulaim. Dalam literatur Islam diceritakan tentang banyak wanita salehah yang menjunjung tinggi keimannya, salah satunya adalah Ummu Sulaim. 

Beliau menjunjung tinggi agama dan keimannya, dan bertaruh atas apapun yang ia cintai di bawah iman dan agama. 

Diceritakan bagaimana Ummu Sulaim memendam rasa cinta terhadap seorang kafir bernama Abu Thalhah. Cintanya memang tak bertepuk sebelah tangan, Abu Thalhah bahkan lebih dulu mencintai Ummu Sulaim dan akhirnya datang untuk meminangnya.

Namun dengan sopan dan penuh rasa hormat, Ummu Sulaim berkata: “Sesungguhnya aku tidak pantas menolak orang yang sepertimu, wahai Abu Thalhah. Tapi sungguh, engkau seorang kafir dan aku Muslimah. Maka tak pantas bagiku menikahimu, tahukah kamu apa yang paling aku inginkan?”.

Abu Thalhah pun menjawab: “Kau menginginkan dinar dan kenikmatan?,”. Mendengar itu, Ummu Sulaim dengan tegas menjawab: “Tak ada sedikit pun keinginanku tentang itu (dinar dan kenikmatan). Yang aku inginkan adalah engkau dapat memeluk Islam,”.

loading...

Lalu kemudian Abu Thalhah pun tergugah. Dia lantas bertanya kepada Ummu Sulaim ke mana hendak dia pergi untuk dibimbing mempelajari Islam. Tentu saja Ummu Sulaim merekomendasikannya untuk pergi menemui Rasulullah SAW untuk membimbingnya.

Dari sana kemudian Abu Thalhah masuk Islam berkat keteguhan iman Ummu Sulaim. Rasa cinta dan tawaran harta tak membuat imannya bergeser seinci pun dari Islam dan membelakangi Allah. Justru berkat keteguhan imannya, Abu Thalhah masuk Islam dan meminangnya.

Bukan seperti pernikahan pada umumnya, pernikahan antara keduanya diberkati langsung Rasulullah dengan mahar kepada Ummu Sulaim yakni keislaman Abu Thalhah. Rasulullah dalam hadis yang diriwayatkan Anas berkata: “Sama sekali aku belum pernah mendengar seorang wanita yang maharnya lebih mulia dari Ummu Sulaim, yakni keislaman suaminya.” 

Sumber: Republika

Loading...
Loading...