Kamis, 05 Desember 2019 06:31 WITA

Wanita Ini Diintip di Toilet Mal, Saat Melapor Sekuriti Cuek

Editor: Aswad Syam
Wanita Ini Diintip di Toilet Mal, Saat Melapor Sekuriti Cuek
Ilustrasi

RAKYATKU.COM, MALAYSIA - Banyak warga yang menghabiskan sebagian besar waktunya di mal. Selain nyaman, mereka menganggap mal aman. Pasalnya dijaga sekuriti.

Namun, seorang wanita Malaysia berinisial SK, berbagi pengalaman dengan WORLD OF BUZZ. Baru-baru ini di sebuah mal di Kuala Lumpur, dia punya pengalaman horor.

SK bilang, dia selalu mengunjungi mal tertentu untuk menyelesaikan pekerjaannya, sambil nongkrong di kafe-kafe di sana. Pada Senin, 2 Desember 2019, sekitar pukul 9 malam, dia mengalami sesuatu yang benar-benar menakutkan.

SK berada di lantai tiga mal. Dia menuju toilet ketika dia melihat seorang wanita dengan wajah memerah. Merasakan ada sesuatu yang salah, dia bertanya kepada wanita itu, apa masalahnya. Wanita itu kemudian mengatakan kepadanya, bahwa mereka melihat seorang pria memasuki toilet wanita dan mencoba mengintipnya dari ruang antara toilet dan lantai. 

Wanita itu kemudian memperingatkan SK untuk tidak menggunakan toilet di lantai ini. SK meminta korban untuk melaporkan kejadian itu ke kantor keamanan di mal.

Mengindahkan saran itu, SK kemudian turun ke lantai pertama. Dia menggunakan toilet di sana. Untuk amannya, dia memeriksa kios-kios kosong untuk memastikan bahwa tidak ada yang mengintipnya di sekitar, dan melihat bahwa hanya ada satu kios yang terpakai. 

Dia lalu buang air kecil. Ketika dia melihat ke depan, dia melihat bayangan kepala yang mencurigakan bergerak lebih dekat dan lebih dekat ke lantai. Kemudian, dia melihat tangan seorang pria.

SK menaikkan celananya dan berteriak kencang. Lalu membuka pintu toilet. Namun, pada saat itu, si pengintip sudah melarikan diri. SK kemudian pergi untuk mensurvei daerah tersebut, dan tidak melihat ada CCTV di koridor menuju toilet.

Dia kembali ke bilik toilet, mengambil barang-barangnya dan memberi tahu wanita di sebelahnya, bahwa ada yang mengintip. SK tahu pasti, bahwa orang di dalam bilik itu, adalah seorang wanita dan bukan pelakunya, karena dia tidak pernah mendengar ada pintu yang ditutup atau dibuka sejak dia masuk.

Loading...

Dia pergi ke kantor keamanan dan memberi tahu mereka apa yang terjadi. 

Kepala sekuriti kemudian memerintahkan stafnya untuk berpatroli di daerah itu, untuk mencoba menangkap pelaku. Kemudian, mereka menunjukkan kepada SK rekaman CCTV, dan memintanya untuk mengidentifikasi pria itu. Karena tidak ada CCTV di koridor yang mengarah ke toilet di semua lantai, mereka tidak bisa mendapatkan gambaran yang jelas tentang pria itu. 

Yang bisa mereka dapatkan hanyalah gambar buram seorang lelaki kekar pergi ke toilet wanita, setelah SK.

Meskipun personel keamanan sangat penuh perhatian, namun mereka tidak memiliki protokol yang tepat untuk mengamankan daerah tersebut. Ketika ditanya tindakan apa yang akan mereka ambil, untuk membuat wanita merasa aman lagi di mal mereka, mereka tidak dapat meyakinkan SK, bahwa tindakan tegas akan diambil untuk melindungi pelanggan wanita mereka.

“Sebagai seorang wanita, saya sangat terguncang dan saya tidak merasa aman lagi pergi ke mal itu sendiri. Itu salah satu mal favorit saya sejak saya masih remaja, dan saya selalu menganggapnya sebagai tempat yang aman dan ramah keluarga,” ungkapnya.

Namun, dengan kejadian baru-baru ini, dia tidak memiliki kepercayaan pada keamanan di mal, karena mereka tampaknya tidak mengerti. Hal lain yang berkontribusi terhadap kurangnya kepercayaan adalah bahwa mereka tidak memiliki CCTV atau penjaga yang ditempatkan di sekitar area utama kejahatan.

“Saya menulis ini, agar wanita di mana pun tidak lengah. Jika hijabi berusia 30 tahun seperti saya dapat dimangsa, benar-benar tidak masalah apa yang Anda kenakan atau lakukan. Anda hanya harus berada di tempat yang salah, di waktu yang salah di tempat dengan kontrol keamanan yang buruk atau jalan bagi perempuan untuk mencari bantuan," tegasnya.

Loading...
Loading...