Selasa, 03 Desember 2019 01:00 WITA

Tolak Menikah Muda, Cara Menghindar Gadis 11 Tahun Ini Dapat Acungan Jempol

Editor: Abu Asyraf
Tolak Menikah Muda, Cara Menghindar Gadis 11 Tahun Ini Dapat Acungan Jempol
ILUSTRASI

RAKYATKU.COM - Lakshmi Devi (11) dapat acungan jempol. Gadis belia itu berhasil menggagalkan pernikahan dini dengan pria pemabuk. Teman ayahnya.

Pada Minggu (1/12/2019), semua anggota keluarga pergi ke kebun. Bertani. Dia tinggal seorang diri di rumah.

Gadis itu menelepon 112 helpline dari ponselnya. Dia memberi tahu polisi tentang pernikahan paksa. Polisi tiba setengah jam kemudian dan membawanya ke kantor polisi.

Ide untuk meminta bantuan polisi itu telah menyelamatkan dia dari pernikahan dini. Warga Desa Bhaupur, India itu hendak dinikahkan dengan pria 28 tahun. Rohit Nishad namanya, warga Bhaganakheda Majre Dulikheda di Bighapur, Distrik Unnao. 

Ayahnya, Surajbhan Nishad sudah menetapkan jadwal pernikahan, 10 Desember 2019. Laksmi sudah protes, tapi kedua orang tuanya memaksa.

Lakshmi Devi adalah penduduk Katri Majre tua di desa Bhaupur di tepi Gangga di distrik Fatehpur. Dia masih duduk di kelas enam di Sekolah Menengah Pertama Sri Sadguru Dev.

Kepada polisi, dia bilang, pria yang hendak menikahinya sering datang ke rumah mereka. Ayahnya dan dia sering minum alkohol bersama. 

Lakshmi memberi tahu ayahnya, "Biarkan aku sekolah dulu dan menikahiku nanti." Tapi ayahnya yang keras kepala hanya memarahinya.

Loading...

Ibunya juga tidak mendengarkannya. Dia bilang, "Pernikahan anak perempuan pasti akan terjadi suatu hari. Anak laki-laki itu berkenalan, menikah".

Kantor polisi lokal yang bertanggung jawab, JP Upadhyay mengatakan kepada IANS, "Ayah gadis itu telah dibujuk untuk membiarkan dia sekolah dulu. Ayahnya telah setuju. Polisi akan terus mengawasi gadis itu secara teratur."

Komisi Perlindungan Anak, Komisi Wanita dan organisasi layanan sosial kini memberi hormat pada keberanian Lakshmi.

Suchita Chaturvedi, anggota Komisi Perlindungan Anak Uttar Pradesh, mengatakan, "Ada kebutuhan untuk mendorong gadis-gadis seperti itu. Itu akan menjadi panutan di masa depan. Saya salut dengan keberaniannya."

Anggota Komisi Wanita Negara Bagian Sunita Basnal mengatakan, "Di masyarakat perkawinan anak masih lazim. Pencegahan sangat penting. Salut kepada semangat gadis ini yang telah mengambil langkah berani. Ini akan membawa kesadaran dalam masyarakat yang perlu belajar dari siswa semacam itu."

"Ini adalah tindakan yang sangat berani. Pernikahan anak dapat dicegah dengan kesadaran sosial. Itu adalah sikap yang sangat positif dalam dirinya sendiri. Ini adalah langkah yang sangat terpuji," imbuh Anshumali Sharma, direktur Lucknow Child Line.

Loading...
Loading...