Minggu, 24 November 2019 05:00 WITA

Ternyata Musik Bisa Jadi Bahasa Universal

Editor: Andi Chaerul Fadli
Ternyata Musik Bisa Jadi Bahasa Universal

RAKYATKU.COM - Ke mana pun kita pergi, selalu ada budaya yang memiliki lagu sendiri. Mulai lagu cinta, pengantar tidur, perang, dan tarian. 

Saat ini, ada penelitian baru jika pola musik itu sendiri ada di mana-mana. Dan kerap berulang dalam jenis musik yang sama di seluruh dunia, dikutip dari Science Alert, Minggu (24/11/2019).

Tim peneliti berasal dari The Music Lab di Universitas Harvard. Mereka menggunakan penelitian etnomusikologi yang bernilai lebih dari seabad. Juga dari 315 budaya, serta koleksi rekaman lagu baru dari seluruh dunia.

Para ilmuwan ini telah melakukan analisis lintas budaya. Topiknya soal persamaan dan perbedaan dalam musik.

Mereka menemukan bahwa struktur yang mendasari dan elemen melodi lagu serupa di seluruh dunia. Sehingga konteks perilaku lagu dapat diprediksi, cukup dengan fitur akustiknya.

Para peneliti menghabiskan tahun demi tahun. Mencari-cari arsip dan perpustakaan serta koleksi pribadi untuk menyusun basis data lagu. Data itu lalu dibandingkan. Mereka menyebutnya Natural History of Song.

"Kami sangat terbiasa menemukan musik apa pun yang kami sukai di internet," kata psikolog Samuel Mehr dari The Music Lab di Universitas Harvard.

"Tapi ada ribuan dan ribuan rekaman yang terkubur di arsip yang tidak dapat diakses online. Kami tidak tahu apa yang akan kami temukan: pada satu titik kami menemukan nomor panggilan yang tampak aneh, meminta bantuan pustakawan Harvard, dan dua puluh menit kemudian dia mendorong keluar gerobak berisi sekitar 20 rekaman musik reel-ke-reel dari musik Celtic tradisional."

Ada 118 lagu dari 86 budaya yang sudah dikumpulkan. Seluruhnya mencakup 30 wilayah geografis. 

Tapi ini hanya sebagian kecil dari Natural History of Song. Tim juga meneliti database etnografi besar dari 315 budaya.

Jadi, lebih dari 5.000 deskripsi lagu dari 60 budaya di 30 wilayah geografis juga masuk ke dalam basis data. Termasuk lebih dari 2.000 terjemahan lirik lagu, 

Mereka bekerja keras membuat katalog dan menganalisis lagu-lagu. Para peneliti mencatat informasi terperinci tentang lagu. Seperti berapa lama setiap lagu, waktu dinyanyikan, berapa penyanyi, siapa penontonnya, rentang nada, tempo, kunci dan informasi struktural lainnya.

loading...

Mereka menggunakan sejumlah alat, termasuk peringkat pendengar, ringkasan mesin, dan transkripsi dan ringkasan ahli.

Pada akhirnya, mereka memiliki basis data komprehensif. Data itu bisa dijadikan referensi silang. Tujuannya untuk memahami bagaimana manusia menulis musik di seluruh dunia. 

"Lagu pengantar tidur dan lagu dansa ada di mana-mana dan mereka juga sangat stereotip," kata ahli biologi evolusi Manvir Singh dari Universitas Harvard.

"Bagi saya, lagu-lagu dan lagu pengantar tidur cenderung untuk menentukan ruang dari apa musik bisa. Mereka melakukan hal-hal yang sangat berbeda dengan fitur yang hampir berlawanan satu sama lain."

Dalam penelitian sebelumnya, tim menemukan bahwa bahkan ketika mereka belum pernah mendengar lagu tertentu sebelumnya, pendengar relatif akurat dapat mengukur kapan lagu itu lagu pengantar tidur. Penelitian baru ini tampaknya mendukung temuan itu - terlepas dari bahasa lisan, manusia memiliki bahasa universal dalam lagu.

Bahkan, jika Anda ingin menguji telinga Anda sendiri dalam hal ini, The Music Lab memiliki kuis yang menyenangkan, Anda dapat bermain di sini untuk mencocokkan lagu dengan jenis mereka.

Tentu saja ada beberapa variasi dalam lagu - misalnya, beberapa lagu lebih formal, beberapa lagu lebih religius, dan beberapa lagu lebih membangkitkan semangat; tetapi variasi ini lebih menonjol di antara lagu-lagu di setiap budaya tunggal. Persamaan lintas-budaya yang mendasarinya lebih kuat.

Ini, menurut para peneliti, berarti ada sesuatu tentang otak kita yang memahami musik pada tingkat universal.

"Kami mengusulkan bahwa musik suatu masyarakat bukanlah inventaris yang tetap dari perilaku budaya, tetapi lebih merupakan produk dari fakultas psikologis yang mendasarinya yang membuat jenis suara tertentu terasa sesuai dengan keadaan sosial dan emosional tertentu," tulis mereka dalam makalah mereka .

"Idiom musik berbeda sehubungan dengan fitur akustik yang mereka gunakan dan emosi mana yang mereka terlibat, tetapi mereka semua menarik dari serangkaian respons psikologis yang sama terhadap suara."

Tim percaya, ini adalah langkah menuju akhirnya membuka dan membangun tata bahasa musik universal, serta memahami bagaimana pikiran kita membuat dan merespons musik.

Tags
Loading...
Loading...