Jumat, 22 November 2019 08:35 WITA

Putin Bilang, 5 Ilmuwan Tewas Saat Buat 'Senjata Tak Tertandingi di Dunia'

Editor: Suriawati
Putin Bilang, 5 Ilmuwan Tewas Saat Buat 'Senjata Tak Tertandingi di Dunia'
Presiden Rusia Vladimir Putin

RAKYATKU.COM, MOSKOW - Awal Agustus lalu lima karyawan perusahaan nuklir Rusia, Rosatom, tewas dalam ledakan di lokasi pengujian Nyonoska di Laut Putih.

Ledakan itu menyebabkan lonjakan radiasi singkat di kota terdekat Severodvinsk. 

Sekarang, Presiden Rusia Vladimir Putin telah memberi tahu para istri almarhum bahwa suami mereka tewas saat sedang mengerjakan persenjataan "paling canggih yang tidak ada tandingannya di dunia."

Komentar Putin datang selama upacara dekorasi negara di Kremlin pada hari Kamis (21/11/2019) di mana ia memberikan penghargaan Order of Courage kepada almarhum, secara anumerta.

"Mereka memimpin arah yang sangat sulit, bertanggung jawab dan kritis, kami berbicara tentang ide dan solusi teknis yang paling maju dan tak tertandingi," katanya.  

Putin mengatakan bahwa mereka telah membuat "kontribusi yang sangat diperlukan untuk penguatan negara Rusia."

Dia juga menyatakan belasungkawa kepada para janda almarhum, tapi menyatakan bahwa Rusia akan terus mengembangkan jenis senjata canggih itu.

loading...

"Dan apa pun yang terjadi, kami pasti akan memperbaiki senjata ini," katanya.   

Ledakan pada bulan Agustus menimbulkan kekhawatiran bahwa Rusia sedang membangun prototipe 'rudal kiamat' yang disebut Burevestnik oleh Rusia dan dikenal sebagai Skyfall oleh NATO.

Tapi hingga kini, belum dikonfirmasi apakah rudal Burevestnik benar-benar diuji saat ledakan terjadi.

Tetapi pakar nuklir AS di Pusat Studi Nonproliferasi James Martin di California sangat yakin bahwa ledakan itu berasal dari tes Skyfall.

Selain menyebabkan lima orang tewas, ledakan juga melukai tiga penguji lainnya, dan mereka dilaporkan telah pulih. Dan untuk pertama kalinya, nama mereka diumumkan ke publik, yaitu insinyur Dmitry Abanin dan Aleksander Manyukhin bersama dengan spesialis lain, Sergey Grishin.

Kelima yang tewas dalam ledakan itu adalah Vyasheslav Yanovsky (71) salah satu ilmuwan nuklir paling senior Rusia, Vyacheslav Lipshev (40) direktur sebuah lembaga riset rahasia, Evgeny Korotaev (50) seorang insinyur elektronik terkemuka, Alexey Vyushin (43) orang yang telah mengembangkan spektrometer foton energi tinggi, dan Sergey Pichugin (45) seorang insinyur pengujian. 

Tags
Loading...
Loading...