Kamis, 21 November 2019 12:35 WITA

Rusia Jatuhkan Rudal di Dekat Tempat Bersalin, Gadis Berselimut Debu Diangkat dari Reruntuhan

Editor: Abu Asyraf
Rusia Jatuhkan Rudal di Dekat Tempat Bersalin, Gadis Berselimut Debu Diangkat dari Reruntuhan
Kondisi di Provinsi Idlib, Suriah.

RAKYATKU.COM - Seorang fotografer AFP menjadi saksi betapa mengerikannya suasana perang di Suriah. Seorang gadis tertutup debu di depannya.

Dia melihat langsung saat petugas mengangkat gadis itu dari puing-puing bangunan. Sekujur tubuhnya tertutup debu. Tidak bisa lagi dikenali wajahnya.

Sang fotografer tidak melihat lukanya. Petugas bergegas memasukkannya ke ambulans.

Gadis itu salah satu korban serangan pasukan Presiden Suriah Bashar Al Assad dan serangan udara oleh sekutunya Rusia, Rabu (20/11/2019). Sedikitnya 21 warga sipil tewas. Termasuk 10 anak-anak di Provinsi Idlib.

Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia mengatakan, rudal yang ditembakkan pasukan rezim menghantam kamp sementara untuk pengungsi di dekat desa Qah. Dekat perbatasan dengan Turki.

Rudal itu menewaskan 15 warga sipil, termasuk enam anak-anak, dan melukai sekitar 40 lainnya. Rudal itu jatuh di dekat fasilitas bersalin di kamp.

Di tempat lain, pesawat militer Rusia menargetkan kota Maaret Al Numan di selatan provinsi. Enam warga sipil tewas, di antaranya empat anak.

Kepala monitor yang berbasis di Inggris, Rami Abdel Rahman melaporkan, sejumlah orang terluka dalam serangan itu, beberapa dalam keadaan kritis. Jumlah korban di sana kemungkinan akan meningkat.

Wilayah Idlib barat laut didominasi oleh kelompok Islamis kelompok Hayat Tahrir Al Sham (HTS), yang sebelumnya merupakan afiliasi Suriah dari Al Qaida.

loading...

Sebagian besar provinsi Idlib tetap di luar kendali rezim Suriah, seperti halnya daerah yang berbatasan dengan provinsi Aleppo, Hama, dan Latakia.

Observatory memiliki jaringan sumber yang luas di darat dan menentukan mereka yang bertanggung jawab atas serangan tersebut berdasarkan jenis pesawat dan persenjataan yang digunakan, serta rencana penerbangan mereka.

Antara akhir April dan akhir Agustus, Idlib dipukuli tanpa henti oleh tentara Suriah yang didukung oleh kekuatan udara Rusia.

Observatory memperkirakan bahwa hampir 1.000 warga sipil terbunuh dalam periode itu, dan PBB mengatakan bahwa lebih dari 400.000 orang terlantar.

Moskow mengumumkan gencatan senjata pada akhir Agustus, tetapi Observatorium mengatakan telah terjadi serangan sporadis sejak itu, dan belasan warga sipil telah terbunuh.

Pada 22 Oktober, dalam kunjungan pertamanya ke wilayah barat laut yang diperangi sejak 2011, Assad mengatakan mengalahkan ekstremis ada kunci untuk mengakhiri perang saudara delapan tahun negara itu.

Perang di Suriah telah menewaskan lebih dari 370.000 orang dan jutaan pengungsi.

Tags
Loading...
Loading...