Selasa, 19 November 2019 19:54 WITA

Polisi yang Pamer Kemewahan di Medsos Akan Dikurung hingga Dicopot

Editor: Ibnu Kasir Amahoru
Polisi yang Pamer Kemewahan di Medsos Akan Dikurung hingga Dicopot
Ilustrasi.

RAKYATKU.COM - Mabes Polri akan memberikan sanksi tegas bagi anngotanya yang memamerkan kemewahan di media sosial

Kadiv Humas Polri Irjen M Iqbal mengatakan, anggota Polri yang terbukti menampilkan kemewahan terancam kurungan hingga pencopotan jabatan.

"Apabila melanggar kita akan lakukan pemeriksaan, terbukti benar-karena era digital bisa saja di-create, ditempel sana tempel sini. Kalau misalnya terbukti bahwa dia melakukan itu kita akan tindak sesuai mekanismenya, bisa sampai ke ancaman kurungan, demosi, pencopotan jabatan," kata M Iqbal, Selasa (19/11/2019).

Menurut Iqbal, kewenangan yang dimiliki anggota Polri harus diimbangi dengan sikap bersahaja. Dia menilai, menampilkan kemewahan sebagai anggota Polri menimbulkan pandangan negatif di mata masyarakat.

"Polri itu melekat kewenangan yang sangat luar biasa, melakukan upaya paksa kepolisian demi penegakan hukum. Untuk itu polisi harus bersahaja," ucap dia.

"Kalau dia ekspos di media sosial, selfie, hal-hal yang sangat humanis itu bahkan mendapat reward. Tapi menampilkan sepeda motor Harley, mobil, walaupun itu minjam tapi persepsi publik itu akan sangat negatif," sambungnya dilansir Detikcm.

loading...

Sebelumnya, Aturan agar anggota Polri hidup sederhana itu tertuang dalam telegram dari Kadiv Propam Polri Irjen Listyo Sigit Prabowo nomor: ST/30/XI/HUM.3.4/2019/DIVPROPAM. Aturan ini diteken tanggal 15 November 2019.

"Itu memang arahan langsung dari Bapak Kapolri Jenderal Idham Azis terkait dengan profil Polri berada di tengah-tengah masyarakat tentunya harus menampilkan sebagai Polri yang dekat dengan masyarakat. Terhadap hal-hal yang sifatnya hedonis, mem-posting hal-hal yang sifatnya pamer jadi sesuatu yang seharusnya kita hindari," kata Irjen Listyo saat dihubungi, Sabtu (16/11).

Irjen Listyo mengatakan hendaknya anggota Polri di media sosial menampilkan gaya hidup yang sederhana. Aturan ini, menurutnya, juga berlaku bagi anggota keluarga Polri.

"Instruksi dari pimpinan Polri agar semua anggota Polri, termasuk keluarga, untuk tampil bersahaja dan tidak berlebihan. Gunakan media sosial untuk kegiatan hal yang bersifat positif. Hindari tampilan yang bersifat hedonis, ini merupakan bagian dari reformasi mental untuk menjauhi pelanggaran dan lebih mendekatkan diri ke masyarakat, melayani masyarakat dan tentunya mewujudkan Polri yang lebih dekat dan dicintai Masyarakat," ucapnya.
 

Tags
Loading...
Loading...