Jumat, 15 November 2019 07:30 WITA

"Saya Perlu Bercinta," Hubungan Terlarang Bu Guru dengan Murid Terbongkar

Editor: Ibnu Kasir Amahoru
Kathryn Hagan. Ist

RAKYATKU.COM - Seorang ibu guru yang sudah menikah berhubungan seks dengan salah satu muridnya.

Kathryn Hagan (40) meniduri seorang anak laki-laki berusia 17 di kamarnya tiga hari setelah mereka makan malam bersama suaminya di rumah mereka di Indianapolis, Indiana.

Kantor kejaksaan Marion Marion mengumumkan Kathryn Hagan telah dijatuhi hukuman penjara dua tahun. Dia juga harus menjalani delapan tahun penahanan rumah ketika dibebaskan setelah mengaku bersalah atas rayuan anak, senjata dan tuduhan narkoba.

Dokumen pengadilan mengatakan bahwa Hagan mengirim sms anak itu setelah mereka melakukan hubungan seks dengan mengatakan: "Saya senang menciummu kemarin." Teks lain berbunyi: Saya perlu bercinta dalam waktu dekat.

Hagan, yang memberinya Xanax anti-depresi ketika dia sakit kepala selama makan malam dengan suaminya, tampaknya memohon bocah itu untuk merahasiakan hubungan mereka.

Tetapi dia mengatakan kepadanya bahwa dia tidak akan memperlakukannya secara berbeda di sekolah.

Pesan lain mengatakan: "Saya menikmati waktu kita bersama tetapi ingin ekstra hati-hati. Pastikan untuk menghapus semua yang ada di mana saja itu bisa dihapus."

Kasus ini terbongkar setelah ibu anak itu mengetahui tentang hubungan tersebut. Dia dilaporkan memberi tahu staf di Franklin Central High School tempat anak itu bersekolah.

Dilansir Dailystar, Hagan mengundurkan diri pada hari yang sama, hanya tiga bulan setelah mulai disana pada 3 Januari 2017.

Loading...

Detektif kemudian dilaporkan telah mengungkap lebih banyak dugaan kejahatan setelah seorang siswa lain memberi tahu mereka tentang video 10 detik yang beredar di sekitar sekolah yang memperlihatkan Hagan berhubungan seks dengan remaja itu.

Beberapa anak mencoba menggunakan rekaman itu untuk memeras Hagan agar memberi mereka nilai yang lebih baik, kata dokumen pengadilan.

Dia rupanya melampiaskan frustrasinya kepada seorang anak laki-laki (16), mengirim pesan kepadanya: "Saya tidak menyadari itu adalah penipuan untuk lulus kelas saya.

"Ditambah lagi, aku tidak percaya aku memberinya Xanax. Hanya beberapa sehingga dia bisa tidur nyenyak."

Bocah itu, 16, dikatakan telah memberi tahu Hagan bahwa ia akan "merampok semuanya tetapi saya tidak punya senjata" tetapi tidak jelas menurut dokumen pengadilan tentang siapa yang ia maksudkan.

Dia memintanya untuk memberinya satu sehingga dia bisa "mengurusnya."

Hagan membeli pistol dan amunisi 9 mm pada hari yang sama ia mengundurkan diri dan memberikannya kepada siswa, menurut dokumen pengadilan.

Dia mengaku bersalah atas dua tuduhan rayuan anak, satu berurusan dengan zat yang dikendalikan dan satu kontrol berbahaya dari senjata api.

Loading...
Loading...