Rabu, 13 November 2019 08:54 WITA

"Perlahan Dia Berubah Jadi Binatang Buas," Profesor Gambarkan Kekasihnya Pada Hakim

Editor: Suriawati
Profesor Oleg Sokolov di pengadilan

RAKYATKU.COM, RUSIA - Profesor Oleg Sokolov secara resmi telah didakwa dengan pembunuhan atas kematian kekasih mudanya, Anastasia Yeshchenko.

Selama sidang pada Senin malam di pengadilan St Petersburg, dia diperintahkan untuk tetap ditahan selama dua bulan sebelum persidangan selanjutnya.

Dalam pernyataannya, pria berusia 63 tahun itu mengatakan: "Saya sangat terpukul dengan apa yang telah terjadi, saya bertobat."

"Kami sangat mencintai satu sama lain dan berencana untuk menikah."

Sokolov juga membela dirinya sendiri dengan mengatakan kepada hakim bahwa Anastasia "menjadi gila ketika saya menyebutkan anak-anak saya dari pernikahan sebelumnya dan menyerang saya dengan pisau."

"Saya tidak mengerti bagaimana ini terjadi. Saya tidak pernah memukuli seorang wanita," katanya di dalam kandang kaca terdakwa.

Dia juga mengungkapkan kronologi kejadian. Pengadilan mendengar bahwa pasangan itu bertarung dengan pisau sebelum sang profesor menembak Anastasia empat kali dengan senapan Soviet TOZ-17 yang telah dirancang ulang sebagai senjata abad ke-19.

"Saya belum pernah melihat aliran agresi semacam ini. Serangan pisau, ini adalah sesuatu yang tidak terpikirkan."

Dia menambahkan: "Saya pikir gadis ini adalah makhluk yang ideal, dan dia secara bertahap berubah menjadi binatang buas dari dongeng menakutkan. Tak terbayangkan."

Setelah menembak kekasihnya, Sokolov kemudian memotong kepala, lengan dan kakinya. 

Loading...

Polisi kemudian menemukan mayat wanita berusia 24 tahun itu di profesor, bersama dengan gergaji berlumur darah.

Pada hari Senin, penyelidik juga menemukan lebih banyak sisa-sisa Anastasia di sungai.

Penyelidik Rusia juga merilis rekaman yang menunjukkan Sokolov membeli gergaji yang ia gunakan untuk memotong-motong tubuh korbannya.

Profesor Universitas Negeri Saint Petersburg adalah pakar Napoleon terkemuka, yang sering berpakaian sebagai kaisar Prancis dan kerap disebut 'Baginda'.  

Sokolov telah tinggal bersama Yeshchenko selama beberapa tahun, dan mereka menulis buku bersama.  

Kasus ini mengejutkan Rusia dan menarik perhatian baru pada pelecehan dan kekerasan terhadap perempuan, termasuk di kalangan akademis. 

Orang dalam mengatakan Sokolov memiliki sejarah perilaku yang tidak menentu. Ada laporan yang mengatakan bahwa dia telah melecehkan mahasiswa perempuan lain. 

Sementara itu, Universitas Negeri St Petersburg telah mengatakan bahwa Sokolov akan dipecat atas "kejahatan mengerikan".

Di lain sisi, lebih dari 30.000 orang telah menandatangani petisi online yang mendesak pihak berwenang untuk menyelidiki manajemen Universitas.

Loading...
Loading...