Sabtu, 09 November 2019 14:45 WITA

Asteroid Raksasa Menuju Bumi, Diperkirakan Tiba Sebelum Natal

Editor: Mays
Asteroid Raksasa Menuju Bumi, Diperkirakan Tiba Sebelum Natal
Asteroid bergerak menuju bumi.

RAKYATKU.COM, INGGRIS - Sebuah batu dari luar angkasa berukuran raksasa, sedang bergerak menuju bumi. 

Diperkirakan, batu bernama 216258 2006 WH1 itu akan tiba pada Rabu, 20 Desember 2019 mendatang. 

Luasnya kurang lebih 500 meter. Cukup besar untuk memusnahkan sebuah kota. Jaraknya sekarang sekitar 3,7 juta mil dari planet kita. Memang terdengar jauh, tetapi sangat dekat kalau ukuran kosmik.

Badan Antariksa Eropa, baru-baru ini juga menemukan batuan ruang angkasa yang mungkin berada di jalur tabrakan dengan Bumi. 

Ahli kosmologi di benua itu, menyimpan daftar semua batuan ruang angkasa paling berbahaya. Mereka baru saja menambahkan sebuah objek, yang disebut 2019 SU3 ke dalam dokumen kehancuran ini. 

Asteroid itu memiliki lebar 14 meter dan memiliki peluang 385 kali untuk merusak planet kita pada 16 September 2084. 

Namun, dampaknya hanya akan cukup kuat untuk menyebabkan kematian di daerah tertentu. ESA menambahkan 2019 SU3 ke 'daftar risiko' 14 hari lalu. 

Basis data ini adalah katalog semua objek yang probabilitas dampaknya tinggi, telah terdeteksi. Diperkirakan berada dalam jarak 73.435 mil dari Bumi, dan karenanya dianggap sangat berbahaya. 

Pada jarak sesempit itu, dikhawatirkan dorongan gravitasi kecil dapat mengirimnya masuk ke dunia manusia. 

Bola api yang meledak di langit di atas Jepang, dapat dikaitkan dengan asteroid besar yang ditakdirkan untuk menabrak planet kita. Para ilmuwan juga memperingatkan minggu ini. Para astronom telah mencoba mencari tahu asal-usul objek berukuran bola ping-pong kecil, yang menjadi ledakan saat terbakar di atmosfer Bumi pada tahun 2017. 

Meteor kecil itu sama sekali tidak menimbulkan ancaman bagi manusia, karena menerangi langit di atas Bandara Kyoto. 

loading...

Tetapi para penikmat gambar di Jepang mengklaim, benda itu benar-benar menghancurkan sebuah batu luar angkasa yang disebut 2003 YT1, yang lebarnya lebih dari satu mil. 

Objek ini sangat besar, sehingga memiliki bulan sendiri. Sebagai perbandingan, diyakini asteroid yang membunuh dinosaurus, berdiameter antara tujuh dan 50 mil. 

Ini memiliki peluang 6% untuk mengenai Bumi di beberapa titik, dalam 10 juta tahun ke depan. 

Dalam sebuah makalah yang diterbitkan di Arxiv, para astronom mengatakan, analisis mereka telah mengidentifikasi kemungkinan orang tua [dari bola api Kyoto], asteroid dekat-Bumi biner (164121) 2003 YT1. Jika umat manusia masih ada untuk menyaksikan dampak bencana dari asteroid kiamat ini, kita bisa menghadapi kepunahan atau, paling tidak, menanggung kematian dan pembantaian dalam skala global. 

Dampaknya akan menyebabkan bola api yang akan memusnahkan segala sesuatu dalam radius ratusan mil, melemparkan begitu banyak debu ke udara, sehingga tanaman akan gagal di seluruh dunia dan kelaparan massal akan mengancam masa depan spesies kita. 

Menulis tentang dampak dari objek berukuran serupa di sebuah pos di Quora, ahli matematika dan pakar ruang angkasa Robert Walker menulis: "itu akan menghasilkan kawah dengan diameter 46 kilometer. 

"Badai api termasuk puing-puing yang terlontar dan mendarat, serta memulai kebakaran baru akan meluas hingga 600 km dari titik dampak. 

"Akan ada gempa bumi regional, badai dan tsunami (jika melanda laut). Langit lebih gelap dari debu yang dibuang ke atmosfer atas, suhu global turun 8 derajat celcius selama seminggu, dan efek global moderat selama berbulan-bulan. Tidak ada musim panas tahun itu.

"Pertumbuhan tanaman terganggu selama bertahun-tahun, dan ada beberapa kegagalan panen global dan beberapa kepunahan regional. Kami terkena salah satu dari ini kira-kira rata-rata setiap setengah juta tahun."

Loading...
Loading...