Sabtu, 09 November 2019 04:31 WITA

Sembuh dari Kanker, Pramugari Cantik Ini Kembali Terbang

Editor: Mays
Sembuh dari Kanker, Pramugari Cantik Ini Kembali Terbang
Nur Izadura Abdul Aziz berfoto bersama Perdana Menteri Malaysia, Dr Mahathir Mohamad.

RAKYATKU.COM, MALAYSIA - Seringkali, kita merasa semuanya sempurna dan tidak ada yang salah. 

Nur Izadura Abdul Aziz, berada di puncak kariernya sebagai pramugari, ketika dia mengetahui bahwa dia menderita kanker tulang. Dilansir dari Malay Mail, Izadura terpaksa berhenti dari pekerjaan impiannya itu pada 2007, setelah didiagnosis menderita sarkoma Ewing tahap awal, dan itu benar-benar membebani dirinya. 

Namun, dia tidak membiarkan itu menghentikannya. Pada gilirannya, dia mengatasi kanker dan kembali bekerja pekerjaan mimpinya lagi.

Izadura menemukan dia menderita kanker tulang, ketika ligamen yang sobek di dadanya tidak sembuh dan menjadi benjolan. Biopsi menunjukkan, dia menderita kanker tulang, dan itu hanya bisa diobati melalui kemoterapi. Dia menjalani kemoterapi selama lebih dari setahun.

“Selama perawatan saya, saya menjadi sangat sedih. Saya kehilangan semua rambut saya dan seluruh pengalaman itu sangat traumatis bagi saya. Saya menjadi sangat paranoid setelah itu."

“Saya tidak tahan melihat debu dan saya menolak untuk makan makanan tertentu seperti daging. Saya terlalu takut untuk melakukan apa pun, dan saya kehilangan kepercayaan diri.”

Berita tentang kankernya, sangat memengaruhi keluarga itu. Karena, pada waktu itu, saudara perempuan Izadura juga berjuang melawan leukemia.

Jadi orang tuanya harus membagi tanggung jawab mereka, untuk mengurus mereka berdua. Namun, setelah berjuang melawan leukemia selama tujuh bulan, saudara perempuan Izadura meninggal dunia.

Izadura juga tidak ingin anak-anaknya melihat keadaannya. Jadi, dia melarang mereka mengunjungi.

“Saya tahu mereka takut dan saya bisa melihatnya di wajah mereka. Mereka tidak takut kepada saya, tetapi mereka takut kanker dan apa yang terjadi pada saya.”

loading...

Setelah perjuangan selama setahun, para dokter memberi tahu Izadura akhirnya bebas dari kanker, jadi dia mengambil waktu luang untuk membangun kembali kepercayaan dirinya dan mengelilingi dirinya dengan orang-orang yang dicintainya.

Rekan-rekan lamanya dari Air Asia, selalu mengunjunginya. Bahkan ada satu kali ketika dia menjalani sesi kemoterapi, CEO Tan Sri Tony Fernandes memanggilnya.

Setelah 7 tahun pemulihan, ia memutuskan bahwa sudah waktunya baginya untuk bangkit kembali, dan mengejar pekerjaan impiannya sekali lagi. 

Ibu tiga anak itu mendaftar sekali lagi ke AirAsia pada tahun 2015 dan lulus untuk kedua kalinya.

Ini tidak berarti bahwa dia kembali ke pos sebelumnya segera. Dia perlu memulai dari bawah lagi. Perlahan tapi pasti, dia duduk untuk semua ujian yang diperlukan dan masuk ke AirAsia X. Beberapa tahun kemudian, dan dia berhasil kembali ke jalurnya dan ke posisi sebelumnya.

Izadura mengatakan, dia sangat berterima kasih kepada orang tua dan suaminya, karena telah menjadi orang yang mendukung mereka.

“Orang tua saya dan suami saya adalah pilar dukungan terbesar saya, ketika saya menderita kanker. Ibu saya adalah ibu yang bekerja dan ketika saya didiagnosis, dia baru saja pensiun, jadi untungnya dia bisa merawat saya, karena suami saya juga harus bekerja sambil merawat anak-anak kami."

Dia juga menyebutkan, suaminya telah berjuang dengan dia dan menawarkan semua dukungan yang dia butuhkan, sehingga dia dapat pulih secara fisik dan mental.

Izadura berharap, dengan menceritakan kisahnya, ia akan dapat menginspirasi orang untuk menghadapi penyakit itu secara langsung.

Loading...
Loading...